Perlu Satu Bulatan Hitam Pekat di Wajahmu

"Mata kamu ga jebol aja udah syukur."

Kalimat ini mungkin ga akan pernah gue lupain seumur hidup. Yang ngomong begini namanya Dokter Fajar, dokter spesialis mata di RS Usada Insani.

Waktu itu sekitar bulan Mei tahun 2011, di saat gue baru mengalami serentetan kejadian yang kurang menyenangkan. Dan di saat yang sama tahun itu gue membulatkan tekad untuk mewujudkan salah satu mimpi gue : kuliah.

Gue yang bermasalah sama softlens setelah pemakaian rutin selama 2 tahun akhirnya balik pake kacamata. Tapi kemudian gue mutusin buat pake softlanse lagi. Ternyata efeknya sama kayak dulu, perih dan bikin mata merah. Biarpun gue udah beli softlanse bening super tipis dari optik terkenal, plus rajin ganti air rendaman, makenya cuma pas kerja doang... tetep aja softlansenya gatel. Parahnya dari bola mata gue tumbuh semacem jamur keputihan kayak orang katarak. Kompres air dingin ga membantu. Ngeliat lapisan jamurnya mengeras dan bisa dipegang, gue bahkan sempet kepikiran buat "nyabut" paksa tuh jamur make double tip. Tempel ke jamur trus tarik. Hiiiiyyyaaa serem banget deh ide gue dulu itu.

Akhirnya setelah pake cara membasuh mata pake air sirih ga bisa, gue putusin buat ke dokter langganan. Dari dokter itu gue dikasih semacem salep. Hasilnya, jamur di biji mata gue malah makin gede. Besoknya gue dikasih surat rujukan ke rumah sakit.

Dan itulah awal gue kenal yang namanya dokter Fajar. Gerak-geriknya gue simpulkan sebagai perilaku khas dokter spesialis; ga ramah sama pasien, ga basa-basi, lu ikutin aja kata gue kalo mau sembuh!

Gue yang nanya apa mata gue bisa seperti sedia kala malah dijawab paragraf pertama tulisan gue ini. Dia juga bilang jangan mimpi bakal make softlanse lagi. Air oxsy yang gue pake buat ngerimbang mata juga dilarang sama dia. Ga usah aneh-aneh!

Sumpah kata-kata itu tajem banget. Parah banget tuh dokter pake istilah "jebol". Gue nangis bombay abis itu.

Jujur, yang paling gue khawatirkan saat itu bukan kesehatan mata gue tapi lebih pada fakta gimana jadinya wajah gue dengan satu mata yang... euh, jebol? Mirip monster pasti. Terserah mau dibilang apa, tapi itu sejujur-jujurnya hal yang gue cemaskan.

Dan mulailah gue melakukan pengobatan dan pemeriksaan. Dari yang kunjungan tiap hari, tiga hari sekali, dua minggu sekali lalu sebulan sekali. Obatnya pun dimulai dari yang ditetesin tiap lima belas menit sekali. Dari yang cairannya kental sampe yang bening aja kayak obat tetes mata biasa.

Dan biaya berobat udah pasti mahal. Dokter umum aja mahal apalagi spesialis. Untungnya dulu gue bisa klaim ke perusahaan. Ada sih kayaknya 1 kwitansi yang ga cair tapi sudahlah ya. Tanpa bisa klaim pun udah pasti gue berobat. Thanks God, setidaknya gue punya dana saat itu.

Gara-gara sakit itu gue sampe ga masuk kerja satu minggu. Pas masuk pun gue ga bisa dibilang udah sembuh. Penyembuhannya lambat tapi pasti. Pas awal-awal masuk gue beli tisu karena mata gue terus netesin air mata. Udah gitu gue ga tahan sinar matahari. Mau keluar beli makan aja gue bersenjatakan katalog buat nudungin mata. Makin lama mata gue emang normal kembali. Tapi ada satu efek yang lama banget.

Kenyataannya elo butuh satu bulatan hitam di wajah lo. Hitam penuh. Yang pekat. Itu adalah bola mata. Si jamur bandel itu ninggalin bekas keputihan di bola mata gue seperti mata katarak. Waktu foto buat bikin e-KTP juga mata gue sangat terlihat ada bulatan putihnya. Emang sih, karena sejak itu gue balik pake kacamata lagi, bekas putih itu jadi samar, ga akan ngeh yang ngeliat kecuali mereka negesin banget. Plus satu lagi efeknya, bola mata gue jadi ga sejajar! Mata gue yang sakit jadi geser ke kiri meskipun saat itu gue lagi fokus memandang lurus ke depan. Gue bener-bener hanya bisa menerima kenyataan.

Tapi guys, tiga tahun setelah kejadian itu, tebak apa yang gue dapat. Bola mata gue hitam sepenuhnya. Mungkin kalau pake alat khusus bisa keliatan masih ada bekas putihnya. Tapi kalau diliat begitu aja elo akan melihat bola mata gue ga ada bekas apa-apa. Sekarang juga posisi mata gue udah normal lagi, ga jereng sebelah.

Dan yang lebih asyik, mata gue yang sempet jamuran ini berkurang minusnya. Sebenernya mata gue minus 5 kedua-duanya. Tapi mata gue yang sempet sakit ini, yang dulunya melihat apapun seperti terhalang kaca berembun a.k.a buram, malah lebih terang penglihatannya dari yang kiri.

Yippiiieee! Alhamdulillah. Sekarang selain kalau bukan buat ngerjain sesuatu pake komputer, gue ga pake kacamata.


Postingan populer dari blog ini

Film Filosofi Kopi... Sebuah Review dan Opini