Minggu, 05 Oktober 2014

Jingga dan Senja : Sebuah Mosi Tidak Percaya



Semalem gue ngabisin baca pdf novel Jingga dan Senja karya Esti Kinasih. Ini novel Mbak Esti yang gue baca setelah Fairish dulu sewaktu SMA.


Kenapa gue sampe baca ni novel (berbentuk donlotan pdf, hehehe) karena gue belakangan suka ngepoin instagram olshop buku-buku bekas. Salah satu yang dijual itu judulnya Still karya Mbak Esti juga. Tapi harganya lumayan jadi gue coba cari olshop lain yang ngejual buku ini dengan harga lebih miring. Dan sebetulnya gue masih pikir-pikir sih kalau mau beli buku berikut. Hasil beli onlenan kemaren aja belom abis gue baca. Masih ada Pintu dan Atap karya Fira Basuki, serta 2 novel Trio Detektif. Buku terakhir ini sih yang sebenernya jadi niat awal nyari-nyari olshop buku bekas. Untung-untungan aja sih, soalnya dapet dengan ngubek-ngubek Pasar Senen atau Pasar Buku Bekas Blok M aja belom tentu nemu. Eh ternyata ada yang jual. Langsung aja gue beli tuh seri yang belom gue punya, sama 4 bukunya Fira Basuki.

Dan seperti yang gue telah ketahui yang namanya buku Trio Detektif itu butuh konsentrasi bacanya. Nggak jarang gue harus balik halaman sebelumnya akibat nggak paham sama insiden selanjutnya. Maklum aja, buku-buku mereka kan banyak bicara tentang kapal, bukit, lembah, sungai, dan pastinya modus operandi yang menjadi misteri. Semua itu jelas nggak dekat sama kehidupan gue. Gue mesti baca ulang untuk mengimajinasikan bentuk geladak kapal, punggung bukit atau ngarai. Dan itulah yang bikin gue kemudian iseng nyari buku yang lebih ringan. Teenlit udah pasti jawabannya. Dan gue pastinya juga nyari novel karya penulis yang udah gue kenal. Mbak Esti itu yang gue kenal, lewat novel Fairish sedekade silam.

Dan ternyata eh ternyata, banyak link buat donlot pdf novel Mbak Esti. Baca dari hape jelas bukan pilihan enak. Via buku udah paling bener. Makanya gue iseng aja sih donlot yang ada, tanpa rencana baca kapan.

Yang gue donlot itu berjudul Jingga dan Senja. Dari banyak reviewan para blogger (yang gue yakin mayoritas abege), katanya novel ini favorit banget. Dan fans-fans mereka udah sejak 2011 nungguin seri terakhirnya.

Yup, novelnya merupakan trilogi. Yowis gue donlot, pengen tau seberapa bagus. Seberapa ngaduk emosi. Dan seberapa keren deskripsi Mbak Esti. Eh, ini bukan nyepelein ya, emang gitu kok fans-nya memuji nih novel.

Dan tiap ada cerita setting SMA, gue paling bete kalau ada konflik yang lebay. Maksudnya mereka menceritakan kehidupan SMA yang nggak seperti yang gue liat dan alami dulu waktu SMA juga. Belom lama ini gue juga abis nonton ulang film Catatan Akhir Sekolah yang menurut gue salah satu film keren. Dialog-dialog dan penggambaran suasananya real. Tapi meski begitu tetep aja gue keganggu sama beberapa penceritaan. Cowok ngintilin cewek sambil nyodorin bunga?! Nggak bisa diterima. Apalagi konsep si cowok ala geek khas sinetron: seragam dikancing sampe atas, rambut klimis, kacamata tebel. Bener-bener ganggu dan nggak masuk akal.

Trus cerita cewek-cewek ngejar si Alde. Gue yakin banyak cewek agresif di dunia, tapi kalau terang-terangan ngejar (dalam arti sebenarnya aka lari-lari) trus sambil bilang sayang? Euh, I don't think so.

Itu aja sih yang ganggu. Overall nuansanya emang SMA banget.

Dan nuansa SMA sebenernya yang banyak absen di novel Jingga dan Senja. Oke, banyak penggambaran tentang belajar di kelas dan PR, yang, lebih-lebih lagi, absen luarbiasa di medium sinetron. Tapi gue lagi bukan mau ngebahas sinetron jadi yang satu ini di-skip aja.

Terus terang gue nggak pernah bisa paham tentang konsep cowok idola sekolah yang jago basket, ganteng, pinter, tajir, Ketua OSIS, yang banyak jadi karakter utama dalam teenlit. Masalahnya gue nggak nemuin tipe beginian waktu SMA dulu. Malahan di sekolah gue nggak ada tuh idola-idolaan. Anggota OSIS aja jarang ada yang tau siapa-siapa aja. Abonormal kalik ya SMA gue?!

Di teenlit Jingga dan Senja nggak ada sih karakter begitu. Maksudnya yang baik, jago basket de el el. Yang ada karakter biang tawuran. Tapi dia idola juga. Namanya Matahari Senja atau biasa disapa Ari.

Ari itu bad boy, sering madol. Makanya dia jadi panutan cowok-cowok sesama penyuka tawuran di sekolah.  Tapi dia ganteng plus pinter (selalu masuk 5 besar). Otomatis dia idola cewek satu sekolah. Perpaduan antara tampan, pinter, berduit tapi nakal, udah pasti didemenin para cewek. Dan karakter begini yang menurut gue bikin drama Korea laris di Indonesia. Nggak tau sih sekarang gimana karena udah nggak nonton, tapi drama-drama Korea dulu udah hampir bisa dipastikan ada karakter utama cowok yang begini. Jangan lupakan pula, mereka itu adalah pecinta yang dalam. Sekali jatuh cinta sama seorang cewek maka bakal nyantol selamanya.

Dan agaknya karakter beginilah pada akhirnya Ari akan berlakon.

Yang gue tangkep dari karya Mbak Esti, dia sering memunculkan cowok bandel dan cewek biasa yang ketiban sial. Sound familiar? Yeah, Meteor Garden yang fenomenal itu. Mungkin gue rada sok tau, secara baru 2 novel Mbak Esti yang gue baca abis. Bisa jadi. Tapi boleh dong gue berkesimpulan, blog, blog gue ini. Hehehe.

Dan ga cuma 2 sih. Tiga deh, kan gue udah baca sinopsis novel Mbak Esti juga yang judulnya Still. Ceritanya tentang cowok yang maksa seorang cewek buat jadi pacarnya. Cowok ini bandel dan semena-mena pula.

Jadi gini, dari 2 novel Mbak Esti banyak kesamaan karakter. Karakter ceweknya itu biasa. Manis sih tapi jelas nggak menonjol di sekolah. Prestasinya juga biasa-biasa aja. Dan yang paling penting si cewek emang ga minat buat ngetop. Pingin sekolah dengan tenang-tenang aja. Satu lagi, biarpun berkarakter lempeng tapi si cewek biasanya punya nama yang ga biasa. Fairish, Matahari... begitulah.

Nah, sementara karakter cowoknya dibikin complicated. Soalnya dia punya masa lalu kelam, atau tragis. Si Davi di Fairish (mantap gue masih inget nama tokoh cowoknya! Hell yeahh!!) bikin mati pacarnya dulu gara-gara balapan motor. Dan si Ari di Jingga dan Senja agaknya juga punya konflik batin. Kenapa gue bilang "agaknya"? Karena emang dalam 267 halaman pdf belom ketahuan si Ari ini kenapa. Anjirrr, kan?

Dan gue asli heran berat kenapa reviewer (bener ga nih istilahnya?) pada in love sama Ari. Pada ngebayangin jadi Tari. Apa sih?? Karena bagi gue karakter Ari itu over, bukan sekedar bad boy, tapi udah kamfreett bin kurang ajar.

Okelah kalau dia ganteng, jagoan, tajir plus pinter pula. Dengan kebiasaan madol dan suka ngebangkang sama guru, sebenernya sulit diterima dia diceritakan masuk lima besar kelas. Lo banyak madol dan lu masih rengking? Setau gue nilai di raport itu bukan murni nilai ujian, tapi udah ke ranah otoritas guru untuk menambahkan atau mengurangi dengan mempertimbangkan aspek perilaku siswa di sekolah. Menilik cerita di mana guru-guru kesel sama Ari, masa iya sih nilainya baik-baik aja.

Di situ itulah bagian yang janggalnya. Sebandel-bandelnya anak SMA ga bakal lah dia sampe ngebantah atau semena-mena di depan guru. Tapi ini diceritain si Ari nekat madol di depan idung gurunya. Sempet ngerundel juga. Plus becanda konyol di depan guru. Ahh becanda. Anehnya lagi si Ari masih bisa aja melenggang di sekolah. Karena katanya hukuman apapun udah nggak mempan buat Ari jadi selain ngomel guru-guru nggak bakal ngapa-ngapain dia lagi.

Yang bener aja. Sekarang mah sekolah ringan tangan. Ketauan biang kerok ya DO. Nggak tau adat pula anaknya. Ketimbang ngeracunin siswa-siswi lain ya mending virusnya dimatiin.

Lo katain guru lo bangs*t atau a*u atau cuma panggil nama tanpa sapaan Pak atau Bu, itu mah udah biasa. Tapi ngomongnya di belakang, pas ga ada orangnya. Kalau ada gurunya mah murid iya-iya aja.

Dan karakter ceweknya, Tari, euhh sulit ngebayangin ada cewek kayak gitu di dunia. Elo diintimidasi kayak gitu? Lapor polisi lah, secara si Ari udah ke level neror. Kalau gue jadi Fio, temen semeja Tari, niscaya udah gue suruh si Tari nembak dirinya sendiri di depan Ari. Biar gila sekalian tuh cowok dihinggapi rasa bersalah.

Dan si Ari ini menurut gue emang gila. Bukan dalam arti gokil yah, tapi emang gangguan jiwa. Mbak Esti, why you trying too hard about Ari? Bandel cowok SMA ga gitu juga kalik. Emang si Ari ini trauma perang di Suriah apa gimana? Kok brutal gitu! Kalap, entah karena masalah apa. Tapi, tetep aja ya nyisipin aura pangeran gentle di karakternya.

Gue jadi inget karakter Richard di novel Big Brother Complex-nya Primadona Angela. Salah satu adegannya si Rich mojokin si Nikki ke tembok, menatapnya dalam-dalam and talk like he wants her so much.

Fakta bahwa yang baca teenlit adalah cewek, menjawab pertanyaan kenapa cerita teenlit dibikin untuk membuat cewek mengawang. Karena karakter ceweknya yang biasa aja bisa elo temukan di mana-mana, seseorang yang elo kenal atau bahkan elo sendiri. Dengan begitu elo mudah mengidentifikasikan diri ke si karakter. Lantas kemudian si cewek biasa ini ketiban cinta cowok ganteng-tajir-nakal serta mencintai elo mati-matian, jelas sebuah cerita yang elo harapkan terjadi sama elo juga di dunia nyata. What a wonderfull life yahhh!!

Tapi okelah ga masalah. Terutama karena gue juga mau bikin cerita film dengan formula tersebut. Tapi gue bakal usahain ceritanya ga "cewek" banget sampe bikin kaum cowok yang nonton jadi mau muntah.

Yang jadi masalah kalau over. Ckckck kasian bener tuh anak SMA digambarkan traumatis berat. Kenapa sih nggak bikin mereka mikirin UAN, dan cinta monyet-monyetan aja? Hehehe. Film yang mau garap skripnya ini bermula di SMA sih dan perasaan yang mendalam. Tapi gue bakal bawa karakternya bertahun-tahun kemudian, sampai, menurut gue, soal cinta bisa lebih diterima karena cukup usia. Apa elo ga jengah kalau misalkan ngeliat sejoli SMA udah ngomongin cinta setinggi langit dan mereka bilang mau hidup berdua selama-lamanya? Setidaknya menurut gue, dengan manusia yang sudah cukup umur, cinta yang mendalam bisa lebih diterima. Endingnya juga bisa elo bikin mereka nikah, kan? Kalau anak SMA trus gedebak-gedebuk elo bikin mereka nikah and happy ever after???

Balik ke novel Jingga dan Senja. Tuh novel juga deskriptif banget. Buat nyeritain adegan kejar-kejaran aja panjang banget. Dan yang satu ini gue skip. Lelah bacanya.

Trus adegan kejar-kejaran Tari dan Ari di kantin, yang sekali lagi memperlihatkan kekalapan seorang Ari. Elo kayak gitu di sekolah mah dijamin udah dibaca-bacain sama guru agama kalik, dikira kesurupan. Dan sampe tukang dagangan kantin sampe takut pula sama Ari??? What the hell!

Setelah itu semua, pada masih naksir gitu sama Ari? Cowok bandel tuh beda loh sama cowok kupret. Hahaha.

Sebenernya, sebagai orang yang suka bikin konflik dengan latar belakang aneh, gue berkeyakinan sebuah cerita tetep bisa diterima asal penulisnya pinter bercerita sehingga konflik absurd pun bisa terasa masuk akal. Sama halnya tentang karakter. Kenapa sih dia begini, kok dia begitu. Alasan di baliknya ya bisa tergantung cara penceritaannya juga. Tapi... masih ada tapi, tetep jangan over lah. Si Ari jadi gitu karena broken home? Sekali lagi, dia over untuk seorang cowok bandel, tapi nanggung sebagai  kriminil. Kenapa ga sekalian aja diceritain si Ari ini ngegembel dan jadi preman. Toh kayaknya si Ari ini despret dan ga peduli hidupnya apalagi sekolahnya. BTW jadi inget si Davi yang minta Fairish pura-pura jadi pacarnya supaya ga digangguin cewek centil di sekolah. Heheh, serius banget broh!

Apa gue kelewatan ngarep sesuatu yang logis dalam medium novel? Seharusnya sih ga ya. Kalau di sinetron baru mustahil (sampe nanti gue berkiprah di dunia itu, amin). Ayolah, boleh dong ngarep sebab-akibat yang realistis.

Overall gue ga ngeliat sisi menariknya dari novel ini. Baca sekuelnya pun belom minat, apalagi salah seorang reviwer nulis kalau rahasia yang terbuka di Jingga Dalam Elegi cuma bahwa Ata itu Ari. Setelah satu novel isinya tentang intimidasi seorang cowok kalap, gue rasa baca sekuelnya bukan prioritas. Mungkin nanti kalau udah ketauan seri ke tiganya udah keluar. Biar langsung ketauan endingnya gimana. Masihkah berisi cerita penggencetan seorang cowok kalap? Hah! Salah gue juga sih, udah tua malah baca teenlit. Jelas ga kena! Hahaha.



Hello, readers, cek juga tulisan ini ya : http://jurnalnovia.blogspot.com/2015/04/jingga-dan-senja-dari-mana-kegilaan-ini_20.html

Girl Group Kpop In My Opinion

Right now it’s SNSD, tomorrow it’s SNSD, forever it’s SNSD, I love You. I won’t let you go, Mamamoo. Familiar dengan slogan in...