Senin, 09 Maret 2015

Minang Ekstrovert



Orang Melayu itu mayoritas ekstrovert. Setidaknya itulah yang gue liat pas pulang kampung tempo hari. Hah! Apa mestinya gue persempit ulasannya jadi orang Minang/suku Minang? Itulah pokoknya. Hehehe.

Jadi gue adalah saksi nyata bahwa orang Minang itu ekstrovert. Mereka periang di keramaian, senang mengobrol dan gemar bergurau. Ditambah kebiasaan Sumateran yang full stereo kalau lagi ngomong, maka riuhlah sudah. Jangan heran ada obrolan akrab dari 2 orang yang baru aja ketemu di dalem angkot. Hehehe.

Keceriaan orang Minang bisa kita simak beberapa di antaranya dari lagu daerah, semacam Ayam Den Lapeh dan Tak Tontong. Nada maupun liriknya riang. Mencerminkan pribadi yang gemar berkelakar.


AYAM DEN LAPEH (Ayam Saya Lepas)

Luruihlah jalan Payakumbuah
Babelok jalan Kayu Jati
Dima hati indak kan rusuah
Ayam den lapeh, ohoi … ayam den lapeh

Mandaki jalan Pandaisikek
Manurun jalan ka Biaro
Di ma hati indak maupek
Awak takicuah, ohoi … ayam den lapeh

Reff:

Sikua capang sikua capeh
Saikua tabang sikua lapeh
Tabanglah juo nan karimbo
Ai lah malang juo

Pagaruyuang jo Batusangka
Tampek mandaki dek urang Baso
Duduak tamanuang tiok sabanta
Oi takana juo

Den sangko lamang nasi tuai
Kironyo tatumpah kuah gulai
Awak ka pasa alah usai
Oi lah malang denai

O hoi … ayam den lapeh
O hoi … ayam den lapeh

(Ciptaan Nurseha, Melodi oleh Abdul Hamid, Dipopulerkan oleh Oslan Husein dan Nurseha, Gumarang Group) ©ourtesy of https://laguminanglamo.wordpress.com/


TAK TONTONG

Tak tontong kalamai jaguang
Tagunda-gunda kacambuang basi
Ko iyo kecek nyo anduang
Rumah sudah si upiak balaki

Tak tontong kalamai jaguang
Tagunda-gunda kacambuang basi
Daulu balaki ajuang
Kini balaki tukang padati

Tak tontong kalamai jaguang
Tagunda-gunda kacambuang basi
Bujang lapuak barabah tenteang
Diresek saku indak barisi

Sajak pabirik di Indaruang
Lori bajalan diateh kawek
Sajak paningga mandeh kanduang
Nasi dimintak sumpah nan dapek

(Ciptaan (?), Dipopulerkan oleh Oslan Husein)


Maka dari itu adalah sebuah peristiwa miris melihat seorang ektrovert ga dilibatkan dalam sebuah pembicaraan. Gue menyaksikannya menimpa seorang saudara, dan gue hanya bisa terkekeh. Kalau buat introvert, ga diajak ngobrol ngaro ngidul adalah sebuah keberuntungan. Tapi kalau buat ekstrovert, udah jelas peristiwa dicuekin adalah sebuah penyiksaan. Gatel banget kayaknya mau nimbrung ngobrol.

Tapi sebagaimana mata uang yang punya 2 sisi, jika ada sebutan mayoritas, maka itu pastilah karena ada faktor minornya. Yap, selain menjadi saksi bagaimana orang Minang senang mengobrol, gue pun adalah saksi mata keberadaan sosok introvert asal Minang. Gue mengenalnya seumur hidup karena dia adalah bokap gue sendiri. Jadi, dari sosok nyokap yang Minang tulen hobi ngomong dan bokap yang cenderung menarik diri dari lingkaran, lahirlah gue komplit dengan seperangkat karakter yang aneh. Hahaha.

Eh nggak juga ding. Gue dominan introvert makanya aneh di dunia yang peraturannya dibikin orang ekstrovert.