Rabu, 11 September 2013

Bekerja itu...

Di tempat kerja gue dulu, awal-awal masuk gue langsung kepikiran jadi entrepreneur. Gue mau jadi bos untuk diri gue sendiri. Stop jadi kacung orang lain. Apa sebab? Soalnya belom-belom gue udah dapet teror mental. Salah satu tim kerja gue parah banget. Suka bentak-bentak. Bikin kuping merah, kepala panas plus hati sakit. Gue sampe mikir, kan bukan dia yang bayar gue?

Trus udah gitu di sana gue punya 4 bos: 1 Pak Bos yang merintis perusahaan dari nol dan tiga bersaudara cewek yang notabene putri-putrinya Pak Bos. Coba, ngadepin satu bos aja udah pusing apalagi 4 sekaligus??? Yang satu judes banget, yang satu kalo kita salah langsung marahin kita di depan karyawan lain, dan yang satu lagi, yang paling parah, suka minta dokumen-dokumen yang bukan bagiannya gue.

Tapi karena waktu itu udah kelamaan nganggur dan banyak pos yang harus dibayar, gue mutusin bertahan. Gue mengumpamakan kerja di sana bagai menyambung nyawa setiap hari. Tiap pagi deg-degan: akankah 1 dari 3 bos gue yang manja itu bakal nyari perkara sama gue? Dan gue baru bisa bernapas lega kalau jam pulang tiba atau saat-saat mereka cabut lebih cepet dari kantor.

Gue bertahan dan bertahan. Berusaha menyambung napas per hari (dalam arti konotatif dan denotatif karena waktu itu gue butuh uang banget buat bayar utang heee). Perlahan rekan yang suka ngebentak-bentak itu malah mendekat. Gue mulai terbiasa dan bahkan sedikit jenuh dengan rutinitas yang itu-itu aja setiap hari. Tapi di satu titik, ada sebuah momen yang terparah dari yang terparah selama 5 bulan karir gue di situ, yang akhirnya membuat gue membulatkan tekad untuk adios amigos sayonara good bye.

Dan pekerjaan gue setelah itu sampe hari ini bukan jadi juragan kios mie ayam. Gue masih kerja sama orang. Masih jadi buruh berblazer (kadang-kadang kalau lagi pingin formal dikit :p). Bukan berarti gue berhenti bermimpi. Punya kios mie ayam (yang laku keras) dan tetep nulis hingga gue bebas waktu buat ngebolang keliling dunia masih tetep jadi impian gue. Plus gue juga kepengen punya PH film sendiri. Tapi sekarang inilah yang bisa gue kerjakan: bekerja. Menjadi karyawan yang digaji tiap bulan. Di antara aktivitas kuliah yang masih setahun lagi, mendapat jaminan dapet duit tiap bulan adalah pilihan realistis bagi gue sekarang.

Dan bekerja itu menurut gue lebih dari sekedar mencari uang. Bekerja adalah salah satu cara pengaktualisasian diri. Cara kita membangun harga diri. Dan cara gue supaya nggak cepet pikun. Hehehe. Iya, bener. Gue berharap, entah dengan cara bagaimana, gue akan selalu harus berpikir dan belajar. Selalu memutar otak supaya otak gue nggak cepet beku plus pikun. Sekarang-sekarang aja udah payah nginget angka!

Jujur, gue orang yang nggak suka bangun pagi. Tiap mandi pagi sering terbesit pikiran; kerjaan apa yah yang nggak shift tapi gue bisa berangkat agak siangan?

Jam kerja gue sekarang 9 to 5. Tapi karena rumah gue di Tangerang sementara kantor di Jakarta Barat, plus gue juga nebeng abang ipar gue yang masuk kerja jam setengah 9, gue jadi berangkat maksimal jam 7. Jadi sekitar jam 6 gue bangun tidur trus siap-siap.

Sebelum dua pekerjaan terakhir, gue malah kerja shift pagi-malem. Trus pernah juga kerja di restoran yang mulai aktif kerja jam 3 sore (manusia kalong!).

Udah pasti kalau giliran dapet shift malem yang start-nya jam 2 siang, gue bakal molor minimal sampe jam setengah sebelas! Baru deh setelah itu nyari makanan trus mandi.

Emang enak sih kalo bisa tidur sampe siang. Tapi setelah gue pikir-pikir lagi, kerja rutin di pagi hari adalah yang terbaik. Seenggaknya buat gue. Karena ya itu tadi, kalo kerja siang, hari-hari gue bakal cuma diisi kerja dan tidur-sebelum kerja tidur, pulang kerja langsung tidur lagi juga. Sementara, kalau kerja normal a.k.a berangkat pagi pulang sore, setelahnya gue bisa ngapa-ngapain dulu. Tarolah nyampe rumah jam 7 malem sementara gue biasa tidur paling cepet jam 10, jadi paling nggak masih ada sekitar 3 jam buat gue beraktivitas. Entah itu nonton berita, baca buku, nulis atau sekedar ngobrol ngaro ngidul sama keluarga.

Dan bekerja (sama orang) memang harus ikut aturan. Kita yang harus menempatkan diri kita supaya sesuai dengan kebutuhan kantor. Bahasa kerennya profesional. Dan betapapun gue pengen jadi entrepreneur yang bebas uang dan waktu, tapi bisa gue katakan dengan pasti kalau kerja sama orang itu memiliki banyak nilai positif. Kita bisa dapet banyak pengalaman yang bisa kita pake kalau suatu hari nanti buka usaha sendiri. Misalkan nanti kalau udah jadi bos, kita bisa lebih bijak dalam memperlakukan bawahan. Karena kita pernah ngerasain kerja sama orang jadi tau suka-dukanya jadi bawahan. Dan kalau gue boleh berspekulasi, tiga mantan bos yang gue sebut di atas itu, kelakuannya bisa rada eror ya karena nggak pernah ngerasain kerja sama orang. Lha wong lulus kuliah di luar negeri langsung dapet kursi di perusahaan bapaknya.

Ada yang bilang orang yang bisa sukses hanya orang yang mampu beradaptasi dengan peraturan. Dan bekerja sama orang itu nama lain dari adaptasi. Kita harus menempatkan diri kita supaya sesuai di perusahaan. Kita harus mengikuti sistem, bukan sebaliknya. Dengan begitu kita diharapkan menjadi manusia-manusia efektif.

Menurut gue pada dasarnya manusia di-setting untuk aktivitas rutin. Jam biologis di dalam tubuh kita mengatur pada malam hari untuk istirahat dan siangnya untuk beraktivitas aktif (bekerja). Makan terjadwal dan teratur. Sholat lima kali sehari. Keteraturan dan kedisiplinan lah yang bikin kita jadi manusia yang efektif. Yang, minimal, nggak nyusahin diri sendiri. Kenyataannya kita emang butuh kesibukan (yang jelas) supaya nggak kebanyakan mikir yang nggak-nggak.

Gue ngangkat topik soal bekerja bukan karena kerjaan gue sekarang comfort banget. Gue masih sama seperti pegawai lain yang tiap hari merutuk si bos :p ... Apalagi bos gue sekarang itu tipe panikan dan hobi teriak-teriak. Baru beberapa hari kerja gue udah disuruh konfirmasi ke dealer padahal gue aja belom mudeng sama apa yang gue kerjain. Alhasil gue sok-sok tahu aja, pura-pura udah expert di depan lawan bicara gue. Udah gitu awal-awal masuk diremehin sama senior, laporan gue dianggap bungkusan kacang rebus sama sekali nggak ada feedback, dan ucapan bagian purchasing, 'efektif ga sih kalau ngejelasin dua kali?' yang nggak bisa gue lupain. Mana yang ngajarin gue itu si bos langsung. Ngajarinnya ujung-ujungnya doang. Dan dia ngarepin kita udah paham dengan sekali ngajarin. Kebanyakan emang gue meraba-raba sendiri, berusaha pahamin-pahamin sendiri bermodalkan file lama. Awal-awal kerja beneran menguji mental.

Justru gue menulis ini di saat gue berniat sekuat tenaga bertahan dengan apapun kegilaan si bos, minimal setahun lagi, tepat saat gue lulus kuliah. Nggak ngikut rekan-rekan gue yang udah kasak-kusuk mau cari kerjaan baru.

Itu juga susahnya. Meskipun yang kita upayakan delapan jam sehari itu adalah gaji, tapi faktor 'X' seperti suasana kerja juga berperan besar dalam ketahanan seseorang di satu tempat. Banyak kok contohnya, orang-orang yang digaji besar di satu perusahaan tapi tetep cabut. Alasannya karena nggak betah sama sikon kerja lah, ada rekan yang reseh lah. Dan kebetulan tim kecil gue di tempat kerja sekarang, udah akrab dan kompak banget. Dan kalau mereka mutusin cau (karena begah dengan sikap si bos) apakah gue bakal ikut cabut juga?

Bekerja, entah usaha sendiri atau jadi karyawan, emang lebih dari sekedar mencari uang. Itulah kenapa kita sering denger temen kita bilang ibunya yang udah paruh baya tetep ngotot kerja padahal anak-anaknya sanggup nanggung kebutuhannya. Atau para istri yang tetep kerja walau penghasilan suaminya mencukupi. Coz... bekerja, sekali lagi, lebih dari sekedar kegiatan nyari duit. Teraktualisasi, terakui eksistensinya dan bikin kita merasa berguna minimal, sekali lagi, bagi diri sendiri.

Pekerjaan awal-awal gue setelah lulus SMA bisa dibilang lebih ngandelin tenaga daripada otak. Gue pernah jadi SPG baju di mall, kasir minimarket selama tiga tahun dan jadi waitress resto sekitar sebulanan. Dulu gue pikir dengan modal ijasah SMA kerjaan yang bisa gue dapet itu ya pekerjaan otot. Ternyata... nggak gitu juga. Terbukti 2 kerjaan terakhir gue berhubungan dengan administrasi. Apalagi yang sekarang ini, mendekati bidang akunting. Kualitas yang dibutuhkan adalah ketelitian, kerapian, cermat menghitung dan yang paling penting kepercayaan diri. Inget banget waktu itu baru kerja sekitar dua bulanan udah ngedatengin sebuah perusahaan, ketemu salesnya, nego soal rekapan kompensasi agar lebih rinci, trus besok-besoknya nelponin adminnya berkali-kali mastiin dia BISA bikin rekapan seperti yang gue mau dan si adminnya menyahut 'kenapa lagi, Mbak?' dengan nada seolah gue ngerempongin dia banget. Tapi akhirnya usaha gue sukses; gue dapet rekapan kompensasi seperti yang gue mau. Dan bagi gue momen itu adalah prestasi. Entah dianggep apa nggak sama bos, yang pasti dari sudut pandang gue, pondasi udah gue bangun. Misalkan nanti gue cabut, orang yang gantiin posisi gue tinggal ikutin alur aja. Tinggal terima bersih aja *nyombong dikit*.

Dan setelah ini (InsyaAllah sambil merintis usaha sendiri), gue pingin kerja di bidang kreatif karena gue merasa kreatif... hahahaha. Tapi emang gue merasa otak kanan gue menang dikit dari otak kiri, a.k.a tukang khayal.

Jadi, ayo Novia, semangat!!!