English First


Minggu lalu brosur English First (EF) nyampe, kira-kira seminggu setelah gue ngisi biodata di web EF.

Isinya wow! Bikin ngiler. Tapi bikin hopeless juga. Soalnya sebelumnya orang EF nelpon gue buat kasih semacem konseling tentang program yang cocok buat gue gitu. Dan dia bilang program ke Singapur selama 2 minggu di kisaran 19 juta. Hehehe masih ga kejangkau juga. Padahal udah milih negara paling deket, tapi ternyata masih mahal juga cynnn.

Dulu pas SMA pernah les 3 atau 4 periode program basic di LIA Cikokol. Pas udah lulus juga sempet ikut kelas conversation satu periode. Tapi sayangnya kurang efektif di gue. Skill bahasa Inggris gue tetep sebatas hobi nyanyi lagu barat. Hahay!

Makanya nyari-nyari cara baru belajar Bahasa Inggris. Dan menurut gue menetap beberapa waktu di negara yang memang berkomunikasi dengan Bahasa Inggris adalah pilihan paling tepat. Apapun yang terjadi elo harus berani ber-Inggris ria karena cuma bahasa itu yang dimengerti penduduk setempat. Karena gue setuju sama yang bilang, jangan pedulikan grammar, yang penting pede dulu. Cas cis cus aja dulu. Toh orang-orang di sana pasti menghargai usaha kita untuk mempelajari bahasa mereka, meskipun kita terbata atau malah acak kadut tata katanya. Hmmm jadi inget presentasi Presiden Jokowi di forum APEC.

Entah kapan mimpi itu terwujud, but I will. Mampu berbahasa Inggris dengan lancar adalah cita-cita yang bakal terus gue pelihara. Karena mimpi gue yang 1 lagi adalah ambil S2 di luar negeri. Amin amin ya Roballalamin.

Dan btw, kenapa gue bisa sampe ke web EF itu selain karena emang udah cita-cita juga karena saat itu gue lagi nyusun rencana selanjutnya setelah gagal lolos psikotes Net TV yang lagi open recriutment. Duh, jatohnya bikin down banget. Syedihhh. Masalahnya umur, bro! Gue udah umur berapa ini. Huhuhu. Tapi mudah-mudahan nanti ada jalan untuk memulai karir di bidang broadcast. Amin amin ya roballalamin.

Postingan populer dari blog ini

Film Filosofi Kopi... Sebuah Review dan Opini