Minggu, 11 Januari 2015

Pertama Kali Naik Pesawat


Hari Kamis, 8 Januari 2015, untuk pertama kalinya gue naik pesawat terbang. Yiiihaaa!!!

Tiket gue beli secara online di Traveloka.com seharga kurang lebih enam ratus tujuh puluh satu ribu. Ringkas, ga pake ribet. Tinggal registrasi, trus transfer di ATM. Tiket langsung bisa diprint.

Gue pilih maskapai Batik Air penerbangan sore walaupun masih ada penerbangan Lion Air yang lebih murah. Entah ya, abisan rada kepengaruh juga sama berita-berita komplain Lion Air di media. Tapi, helllaawwww, Batik Air rupanya masih satu grup sama Lion Air. Wekekekk. Sarua keneh euy! Tapi katanya kalau Batik Air untuk golongan yang lebih menengah gitu. Sedikit di atas Lion Air lah.

Gue berangkat dari Bandara Soeta ke Bandara Sultan Syarif Khasim II di Pekanbaru. Sebetulnya, naik pesawat di tengah gencarnya pemberitaan tentang kecelakaan pesawat Air Asia bukan hal ringan dilewati. Berkali-kali gue googling tentang komplain soal Batik Air dan, seperti isu yang lagi ramai, adakah maskapai itu memiliki jadwal penerbangan ilegal?

Tapi, tentu aja, yang utama gue nyari tau soal prosedur naik pesawat. Ini pertama kalinya, dan gue jalan sendirian pula. Tapi setelah melewatinya, ga susah kok. Gampang malah! Bukan sok yah, tapi gue rasa hal-hal beginian memang dibuat semudah mungkin. Petunjuk-petunjuknya jelas. Ini kan bandara - ruang publik - bukan markas detektif yang penuh kode rahasia.

Gue berangkat dari Terminal 3. Yang gue liat itu kayak khusus buat pesawat Batik Air, sodaranya yaitu Lion Air, dan Air Asia. Turun dari taksi, gue yang ga tau mesti ngapain, langsung masuk ke konter Batik Air yang ketangkep mata gue. Gue kasih print out tiket gue ke petugas di sana sambil bilang mau check in. Kata Mbaknya udah bisa dan tangannya menunjuk ke sebelah kiri. Gue keluar, dan ahhh, tau ah, ikutin aja orang-orang yang kayaknya mau naik pesawat juga.

Gue masuk melewati seorang petugas yang ngeliat tiket print out gue. Setelah itu gue perhatiin orang-orang pada ke bagian pintu detector. Gue ikutan deh. Gue ambil wadah buat naro ransel, tas kamera sama hape. Seinget gue pas gue sendiri yang ngelewatin pintu detector, ada alarm gitu. Tapi toh gue ga diberhentiin. Mungkin orangnya udah tau, "ahh, palingan kepala gesper." Emang iya sih!

Trus gue nanya sama petugas sana sambil nunjukin tiket. Bapaknya bilang di konter 18 dan ke sana seterusnya Batik Air bisa. Gue datengin lah itu konter. Gue tunjukin print out tiket dan petugasnya minta dilengkapi sama KTP. Trus bagasi gue diambil dan dikasih semacem segel yang bertuliskan tujuan. Petugasnya juga ngasih segel buat ransel gue. Selanjutnya dia ngasih selembar kertas kecil yang mungkin bisa disebut tiket asli, dan dia ngasih tau buat ke lantai 2.

Boarding Pass

Gue mengarah ke kiri dan... apa lagi nih? Gue sempet duduk sebelum ngelewatin pintu otomatis. Masalahnya gue ragu, pintunya kayak malah mengarah keluar. Tapi gue pikir-pikir lagi, gila, gue duduk-duduk padahal urusan gue belom beres! Gimana ceritanya kalau misalkan gue ketinggalan pesawat gara-gara terlambat ngikutin prosedur? Akhirnya gue ngelewatin pintu otomatis itu juga dan mengarah ke tangga yang gue liat di sebelah kanan. Gue ikutin orang-orang yang keliatannya mau terbang juga. Di atas ada papan petunjuk Domestic - Internasional. Ga ada yang bisa ditanya, gue ga nemuin orang yang berpakaian seperti petugas di sekitar sana. Swalayan Keris yang ada di situ juga ga keliatan karyawannya. Akhirnya gue beraniin ke petugas di bagian Domestic, tapi gue ditolak. Katanya nanti jam setengah 4, dan saat itu emang baru setengah 3.


 
Seinget gue di lantai 2 itu ga ada tempat buat nunggu. Jadi kayaknya gue mesti turun lagi nih, hhh, tau gitu tadi gue jangan naik dulu. Eh tapi ternyata ada kok tempat buat nunggu. Bangku-bangkunya sendiri-sendiri. Gue akhirnya nunggu sambil makan donat yang gue bawa dari rumah. Pas di situ ada mbak-mbak yang nanya ke gue sambil nunjukin tiket; penerbangan jam 6. Dia nanya apa bener nunggu di situ? Gue bilang aja iya, dan si Mbak-nya duduk di sekitaran situ juga. Wekekek, dengan gaya duduk kaki ke atas satu, gue mungkin keliatan expert banget kali yah, disangka udah biasa wara-wiri naik pesawat! Padahal gue sama amatirannya kayak si Mbak, dan gue pun asal jawab ajah. Hehehe. Eh tapi kayaknya ga mungkin ada sistem lain deh di penerbangan terminal 3. Bener lah jawaban gue. Piss ah!

Akhirnya setelah jam setengah empat lewat gue balik ke lorong Domestic, dan kali ini gue ga ditolak. Gue malah disuruh bayar 40 ribu; pajak bandara namanya. Trus gue ngelewatin pintu detector lagi, dan bunyi lagi. Gue distop sama petugas yang ternyata temen lama gue sendiri!!! Hahaha surprise banget! Akhirnya kita ngobrol dulu, tugas temen gue itu sementara digantiin partnernya. Pada ngertiin banget kita mau nostalgiaan. Hahaha. Yang jelas waktu tunggu boarding jadi ga berasa karena kita ngobrolin masa lalu sampe seru banget.

Tax Airport alias Pajak Bandara

Dan pesawat gue dikabarkan delay sekitar 20-30 menit. Tapi akhirnya ga nyampe setengah jam juga kok. Gue dan penumpang lain lewat Gate F, di mana tiket gue disobek sama seorang petugas. Gue jalan terus ngelewatin semacem lorong. Dan ternyata kita naik bus dulu buat nyampe ke pesawatnya. Jujur aja, sampe di situ, gue rasanya ga bener-bener tau ini prosedurnya udah bener apa ga. Tapi gue udah ngikut semua petunjuk dari pengeras suara, jadi masa iya sih ujug-ujug gue salah naik pesawat? Tapi misalkan pas mendarat ternyata gue tiba di Ngurah Rai atau Juanda, pasrah lah. Hahaha.

Naik bis dulu...
 
Gue naik pesawat Boeing 737 900ER. Gue disambut pramugari berkebaya putih yang udah rada pegel senyum. Hehehe. Tapi mereka masih berusaha ramah kok. Dan di dalem pesawat gue kembali bingung, ngeliat nomornya di mana nih? Gue perhatiin di belakang kursi ga ada nomor. Jadi gimana nih? Aha! Itu di bagian atas ada nomor dan huruf. Ih, Novia pinter deh! Hahaha. Dan duduklah gue di nomor kursi 21F, deket jendela dengan kursi 3 seat. Dan berhubung gue udah matiin hape pas di bis dan kamera yang gue bawa pun eror, gue baca-baca aja deh panduan penumpang. Gue cari permen ga ada, soalnya di salah satu blog bilang kita disediain permen supaya kita aktif ngunyah untuk ngurangin denging di telinga. Dan pada saat itu gue keingetan terus sama serial drama Korea Full House pas adegan Han Ji Eun ngajarin Yong Jae nelen ludah buat ngurangin denging di telinga.

Pesawatnya jalan, muterin landasan, dan tiap kali burung besi itu bergerak, gue beristighfar dan baca Al Fatihah. Gerak-gerak  terus, kapan lepas landasnya yah? Lama-lama bosen juga. Mungkin mesinnya kudu dipanasin dulu.

Dan terbanglah pesawatku. Oh, amazing! Atap-atap rumah, kali, dan kemudian pantai. Trus laut dan awan yang bagus banget. Ih, sebel deh ga bisa ngabadiin sayap pesawat via kamera. Begitu udah ada pengumuman boleh ga pake sabuk pengaman, gue cuss ke toilet. Gue menuju ekor pesawat sesuai pemberitahuan kalau toilet ekonomi ada di bagian belakang. Hell no, selagi masih di dalem toilet, pintunya beberapa kali ke buka. Huahh! Punya masalah apa tuh pintu??

Pas balik pramugari lagi ngasihin meal. Seinget gue sih gue ambil penerbangan tanpa makan, tapi ingetan gue salah. Penerbangannya dapet meal. Makanannya nasi, sayur wortel cesin, plus gorengan apaan ga ngerti. Mungkin ikan, mungkin ayam. Banyakan tepungnya sih, ga jelas deh itu apaan. Nasinya ga abis sama gue, rada keras soalnya. Yang enak itu butter tawar asal Prancis yang gue makan sama roti kecil. Lembut dan enak. Ih, lagi-lagi bete ga punya sarana buat motret. Gue kan susah buat ngandelin otak gue buat nginget itu butter namanya apa!

Kembali ke pengalaman naik pesawat, sebenernya sih datar-datar aja. Dengan pemandangan biru yang konstan dari waktu ke waktu, malah kayak tuh pesawat ga gerak sama sekali. Tapi biarpun bukan orang yang gampang parnoan dan di dalem pesawat pun slow-slow aja, gue lebih milih buat segera menjejak darat. Terutama ada part di mana pilot ngasih tau kalau cuaca lagi buruk dan penumpang diharap tetap di kursi masing-masing. Pingin buru-buru di darat aja rasanya. LCD personal yang gue buka-buka buat ngilangin bete aja langsung gue matiin begitu denger pengumuman itu. Oh ya, LCD itu ada di bagian belakang jok kursi. Jadi tiap orang kebagian satu. Di situ ada fitur musik, hiburan dan game. Karena kebagian satu-satu jelas terserah kita mau milih fitur apa. Tapi buat nikmatin sarana itu jangan lupa bawa headset. Kalau ga yahh harus puas sama gambarnya aja.

Dan betapa leganya gue waktu pilot mengumumkan dalam beberapa menit pesawat akan mendarat. Hehehe, bisaan aja nih pilotnya, gue ngerasa ga gerak pas di dalem, tapi ternyata gue bakal segera mendarat di pulau lain.

Pas mendarat ada semacem gajlukan di lintasan pendarat. Guncangannya lumayan bikin kaget. Tapi ah, alhamdulillah semuanya baik-baik aja. Penumpang dilepas pramugari di pintu keluar. Thanks for all crew, by the way. Sedikit tambahan, begitu pesawat menjejak, penumpang di sebelah gue, dan mungkin banyak yang lain, langsung sibuk ngaktifin hape. Plis ah, mudah-mudahan gue akan selalu inget, tindakan begitu bukannya ga bahaya! Bukannya pilot masih berkomunikasi sama pusat navigasi yah? C'mon, masalahnya di mana sih, ngaktifin hape beberapa menit lagi? Tunggu sampe pesawat bener-bener udah ga aktif bisa toh?? Mudah-mudahan gue akan selalu ingat untuk tidak melakukan ini.

Nyampe di Bandara Sultan Syarif Khasim II, lagi-lagi ga keliatan petugas yang bisa ditanya. Gue ikutan yang lain aja deh. Mereka turun, gue ikut turun. Tapi, terus  apa lagi? Papan petunjuk sih ngasih tau arah buat ngambil bagasi, tapi dari mana gue tau itu pintu pengambilan bagasi gue? Sesama penumpang yang gue tanya juga ga ngebantu. Ya sutralah, toh abang gue yang mau jemput juga kayaknya belom nyampe, nunggu aja deh di situ. Lagian kayaknya ga ada sistem lain di situ. Bandaranya ga rame. Dan koper hijau gue muncul juga. Hap, dapat! Ah, kerennya gue yang bisa ngikutin prosedur naik pesawat tanpa banyak kesalahan.

Yeaaayyy, jadi seperti yang gue bilang di awal, naik pesawat itu, asal kita ikutin papan petunjuk, semuanya gampang-gampang aja kok. Malah kayaknya cenderung lemah pengawasannya. Mudah-mudahan sih perasaan gue doang. Soalnya kan ngeri juga kalau orang yang bawa barang aneh-aneh bisa lolos karena pengawasan bandara yang kendor. Sekali lagi, mudah-mudahan itu cuma perasaan gue. 

So, this is my first flight!