Jumat, 30 Januari 2015

Second Flight: Kok Gue Ga Diminta Pilih Minuman?



Kemaren, untuk ke 2 kalinya gue naik pesawat. Tiket yang dibeli untuk maskapai Lion Air, tapi sehari sebelum berangkat dapet sms dari Lion kalau penerbangan dialihkan ke maskapai Batik Air. Tadinya gue pikir bakal dapet perbandingan antara 2 maskapai walau Lion dan Batik sodaraan. Plus gue juga mau buktiin komplen orang-orang soal Lion; pramugari jutek, sering delay ga jelas, de el el...

Screen Shot SMS Pemberitahuan Lion Air

Soal delay, udah terbukti. Gue seharusnya berangkat jam 5 sore, tapi jadi molor ke jam setengah 8. Keluarga gue menduga penerbangan awal gue ga cukup dapet penumpang, jadi disatukanlah ke pesawat sodara Lion. Untuk penumpang yang sekedar ingin balik pulang, delay 2 setengah jam tentu ga jadi masalah banget. Udah gitu dapet Batik Air yang selevel di atas Lion pula. Mending lah. Yang kelabakan pastinya bussinesman, yang udah ngatur jadwal sesuai pekerjaan mereka. Tapi dari apa yang gue liat kemaren, ga ada sih yang keliatan sebel.

Gue berangkat dari Bandara Sultan Syarif Khasim II. Nyampe bandara udah hampir jam 6 sore. Udah khawatir banget telat check in. Dan meskipun tempo hari gue tiba di bandara yang sama, tapi baru kali ini gue liat bagian depan Bandara SSK II secara jelas. Dan kayaknya sih, ga seperti di Soeta, SSK II ga dibagi-bagi jadi beberapa terminal. Sama aja gituh kayaknya; semua kegiatan check in di tempat yang sama.

Dan kali ini gue diperiksa petugas cewek karena alarm pintu detector bunyi pas gue lewat. Gue diraba (ouch!) sebentar, dan petugasnya nemuin biang bunyi di badan gue: gesper!

Dan beda dengan di Soeta, pajak bandara dibayar langsung di petugas check in. Kali ini bayarnya Rp 45.000. Prosedurnya biasa; tunjukin KTP, naikin bagasi ke pintu jalan, bayar airport tax, dan boarding pass pun udah di tangan.

Sayangnya ruang tunggunya temaram, ga terang. Gagal dah minta poto di dalem bandara. Hahaha.

Ga seperti perkiraan, belom ada jam 7 malem, udah ada panggilan buat naik ke pesawat. Gue yang lagi di toilet dan niat maghriban dulu, disuruh nyokap langsung naik aja. Ada seorang petugas toilet yang bilang masih bisa sholat nanti dia bilangin kalau masih ada penumpang yang lagi sholat, tapi nyokap berkeras kita naik aja. Katanya nanti sholat di atas pesawat aja. Tapi ujung-ujungnya gue jama' di rumah. Oh ya, btw, kali ini gue emang terbang bareng nyokap.

Karena udah rada paham sama fasilitas Batik, gue langsung siapin headset supaya bisa manfaatin LCD. Kali ini pun gue bawa kamera yang berfungsi, jadi bisa motoin kabin pesawat. Yang disayangkan, gue ga bisa motret ke luar jendela, motoin sayap. Gue duduk di tengah, ga deket jendela, plus penerbangan malam. pemandangan lampu-lampu kota via jendela pesawat ga bisa maksimal ditangkep kamera gue.

LCD, Salah Satu Fasilitas Batik Air

Bagasi Kabin Pesawat

Kabin Pesawat

Pramugari In Action

Ruang Pesawat


Sebetulnya, gue rada khawatir sama nih penerbangan. Airasia oh Airasia. Penerbangan gue sepuluh menit lebih awal take off-nya. Dan di tengah perjalanan, pilotnya ngumumin kalau kita lagi tepat di atas Kota Palembang, 37.000 kaki di atas permukaan laut, dengan kecepatan 850 km/jam. Padahal di awal pramugarinya ngumumin kita bakal terbang 35.000 kaki. Kok jadi beda sih? Hadeeehhh.

Tapi gue berusaha untuk tenang, santai. Cari-cari hiburan via fasilitas LCD. Gue denger lagu MJ, Taylor Swift, trus ganti nonton Despicable Me, Gie... macem-macemlah. Kali ini bahkan pesawatnya banyak goncangan. Kata nyokap itu artinya kita lagi ngelewatin awan. Karena nyokap lebih sering naik pesawat ketimbang gue, gue ow-in aja. Bisa jadi bener.

Touch Screen

Salah Satu Film yang Tersedia

Yang mencuri perhatian pas pramugari ngumumin waktunya makan. Kali ini menunya nasi goreng dan nasi rendang. Gue minta nasi rendang, nyokap nasi goreng. Biar bisa saling nyobain gitu maksudnya. Dan kita, termasuk bapak-bapak di sebelah gue, langsung dikasih air mineral. Padahal jelas-jelas gue denger pas di belakang, pramugarinya nawarin penumpangnya mau minum apa; soda, soda atau mineral. Persis kayak first flight gue. Trus pas udahan makan, gue juga denger pramugarinya lagi nawarin seorang penumpang untuk tambah minum.

Nasi Rendang dan Air Mineral

Untuk seorang penumpang yang bayar tiket minus meal, udah pasti gue sungkan buat negor pramugarinya. Gue malah menduga ini udah sistem; jadi pramugarinya udah tau kalau kita penumpang alihan. Mungkin emang ada pola kalau nomor kursi sekian buat penumpang alihan kayak gue. Jadi kita rada dibedain. Ga dapet makan seperti penumpang lain tentu terlalu mencolok, jadi bedanya di minuman ajah. Yah, penghematan kecil-kecilan lah. Gue belom cari tau soal kebenaran dugaan gue ini, tapi mungkin banget ini emang udah sistem. 

Dan kurang dari pukul 21.00 kita mendarat di Soeta. Cepet, bro! Ga seperti perkiraan di tiket kalau durasi penerbangan sekitar 1 jam 50 menit. Sesuai pengumuman di awal, kita terbang 90 menit-an. Cuman emang lama muter-muter di Soeta. Kayak pas first flight kemaren, si burung besi muter-muter lama di landasan, sampe eikeh bosen!

Turun pesawat lagi-lagi kita naik bis untuk sampe ke terminal. Kita nyampe ke terminal 1C. Dan terminalnya bau WC!!! Ughhhh! Di sekitaran situ banyak pipa gitu sih, aliran air kamar mandi kah? Ga tau, yang jelas emang bau.

Tapi alhamdulillah, perjalanan lancar dan bisa sampai dengan selamat.

So, this is the my second flight!