Jumat, 02 Januari 2015

Jobless


Jadi gue memulai tahun ini dengan status baru. Bukan dari single jadi menikah, tapi dari bekerja jadi jobless alias pengangguran. Hohoho. Tanggal 31 Desember 2014 kemarin memang jadi akhir status gue sebagai karyawan S***na D**a.


Hemm... yakin terakhir?? Kok ya gue merasa (walau berharap banget ga terjadi) HP gue akan berdering dan panggilannya dari Emak Bos atau karyawan lain, dengan maksud masih nanya-nanya soal kerjaan?

Tapi itulah sebabnya pengalaman dan kesan-kesan gue selama bekerja di sana harus ditulis sekarang. Mumpung si Bos and family masih di Korea Selatan. Kalau entar-entar, takut si Bos udah mulai aktif lagi di kantor dan firasat "telpon berdering" itu betul-betul terjadi. Nanti gue terdistorsi perasaan bete dan KZL, trus akhirnya batal nulis.

Sebenarnya keputusan untuk resign sebelum dapet kerjaan baru cukup membuat gue was-was. Kenapa gue harus mengulang kesalahan masa lalu? Apa ga inget dulu nganggur berbulan-bulan karena resign sebelum dapet kerjaan baru?

Ini mungkin impulsif. Tapi gue merasa sesekali harus nekat. Harus ngambil keputusan tanpa terlalu banyak mikir. Toh apalagi yang harus gue perjuangkan dari sana? Kuliah alhamdulillah udah kelar, dan, melebihi apapun, profesi staf administrasi bukan karier yang gue inginkan. So, what am I waiting for?

Dua tahun bertahan dalam satu pekerjaan yang jelas-jelas bukan impian, bagi gue udah merupakan sebuah prestasi. Terlebih apa-apa yang terjadi dalam kurun waktu tersebut ga bisa dibilang mudah dilewati. Gue pernah berulang kali ingin resign dan coba-coba ngelamar di perusahaan lain by email, tapi akhirnya gue memilih untuk berjuang lagi. Demi kelangsungan kuliah gue yang harus gue tanggung biayanya.

Tentu gue bukan mau bilang 2 tahun di sana ga berarti sama sekali. Sebaliknya, apa yang gue alami adalah sebuah pengalaman luar biasa. Faktor terbesar yang menjadikannya luar biasa adalah keberadaan bos, terutama Emak Bos.

Hubungan gue sama Emak Bos terbilang pasang surut. Kadang gue benci banget sama dia. Dia itu panikan, parnoan, perhitungan, sebentar ngomong A sebentar ngomong B... rempong pokoknya. Belom lagi tingkahnya yang ngurus kerjaan tanpa kenal siang atau malem. Gue beberapa kali di-sms soal kerjaan malem-malem atau pas gue ijin sakit. Hellaawww, kayak ga ada hari esok!! Padahal pagi-pagi pas gue dateng dia akan tetep ngoceh, karena soal duit dia ga akan lupa. Gue anti banget soal ini, sekalipun gue ga bakal ngijinin dia menyeret gue ke gaya hidup "ga bisa tidur gara-gara mikirin duit" ala dia. Suatu kali, saking keselnya sama sms dia malem-malem, besoknya gue nulis status di skype kantor: "Kantor=kerja, Rumah=istirahat". Gue tau dia suka kepoin skype orang-orang kantor, dan meskipun ga surut sama sekali, sms atau telpon ganggu tersebut berkurang intensitasnya. Status gue mengena, seperti pernah gue bikin status "diskriminasi" dan dia, dengan khawatir, mengonfirmasi maksud status gue itu.

Tapi ga jarang gue suka sama dia, karena pada akhirnya yang gue lihat dari diri dia hanyalah seorang emak-emak biasa.

Tapi, di atas segalanya, perasaan gue ke dia didominasi perasaan kasihan. Iya, kasihan. Omset perusahaan dia milyaran dan gue malah kasihan sama dia. Duitnya berkali lipat dari duit gue, tapi dari apa yang gue liat dari hubungan dia dengan suaminya yang ngenes, gue tau gue patut mengucap syukur atas apa yang gue punya di hidup ini.

Ya ampuuuunnn, dia itu nggak ada bedanya banget sama karyawan lain di mata lakinya. Kerja tunggang-langgang karena takut diomelin suami sendiri yang kebetulan CEO perusahaan. Hah, b***t! Dia yang ke bank, dia yang ngurus stok, dia yang nego sama suplier dan dia pula yang maju kalau ada klien yang bermasalah. Lakinya bahkan ga tercantum sebagai apapun di identitas legal perusahaan sebagai upaya-yang gue duga keras-terbebas resiko. Sekali waktu lakinya marah besar dan Emak Bos sampe nangis hebat, dan gue tau setelah itu yang akan terjadi hanyalah Emak Bos memecut dirinya untuk semakin keras bekerja. Dia takut bikin salah karena diomelin lakinya mungkin lebih nyeremin ketimbang kehilangan duit. Tapi ah, tetep aja cacian "tolol" dari lakinya masih amat mudah terucap.




FYI, lokasi kerja gue itu di rumah tinggal si Bos and family. Jadi dateng jam 9 pagi dan menemukan dia masih pake daster adalah hal lumrah. Selumrah melihat mereka berantem dan mendengar cercaan Bos Laki ke Emak Bos.

Itu juga yang bikin rumit. Meskipun gue sendiri yang ogah dipindahin ke area kantor yang pastinya minim terpengaruh urusan rumah tangga, tapi ngantor di rumah tinggal itu ga enak. Mana anak-anaknya yang 1 bandel, yang 1 cengeng... huah, bisa lo bayangin seberapa riuh itu suasana kerja. Nelpon seorang sales dengan latar belakang tangisan histeris anak kecil bukan suatu hal langka.

Dan siap-siap deh kalau salah 1 perabotan rumah tangga dia ada yang rusak, bisa kecipratan kerja tambahan nelponin orang servis. Ya kulkas lah, AC lah, PDAM lah. Mana dia mah maunya seminim-minim biaya servis dan kalau bisa gratis (manfaatin kartu garansi dari tahun kapan). Emang sih kebanyakan tugas-tugas itu dilimpahin ke temen gue, tapi tetep aja ngeselin.

Gue sama Emak Bos itu ngomong kalau ada perlunya aja. Semakin sedikit ngomong makin bagus. Dia nanya apa, gue jawab seminimalis mungkin. Yang diomongin pun sebatas kerjaan. Dia nanya soal kuliah pun gue jawab ala kadarnya aja. Gue sendiri ngerasa dia agak sungkan sama gue. Sama karyawan lain mungkin dia masih bisa agak becanda, tapi sama gue jarang. Bawaan gue kalau dia ngajak ngomong malah dingin cenderung ketus. Itu juga sih salah 1 alasan kenapa gue harus resign sekarang: gue takut bablas jadi manusia kurang ajar!

Dan, fakta bahwa dia ga sering ngajak gue ngomong adalah sisi menarik dari up and down hubungan gue sama Emak Bos. Ternyata sodara-sodara, Emak Bos memahami gue! Dia mengerti gue ga nyaman ngobrol sama dia, dan karenanya memberi batasan dalam interaksi kami. Harus diakui, semenjengkelkan apapun dia, dari sekian orang yang pernah jadi atasan gue, sampe sekarang, Emak Bos adalah bos yang paling ngerti gue.

Selama 2 tahun lebih di sana, fokus utama gue adalah bekerja sebener mungkin hingga gue ga perlu mendengar cercaan Bos atau siapapun. Ada seorang admin cabang yang sekali waktu bikin story sama tim gue. Ga ada dendam tapi hubungan tim gue-atau setidaknya gue sendiri-dengan si admin ga pernah sama lagi. Sentimen itu masih di sana. Dan beberapa kali gue sama si admin terlibat adu mulut di telpon karena satu permasalahan. Didasarkan perasaan sentimen kadang gue emang seperti mojokin kalau dia salah. Dan dia pun melakukan hal yang sama-mungkin karena jengah gue serang mulu. Hahaha. Tapi konversi sentimen negatif gue lumayan bagus kok; gue bekerja 2 kali lebih teliti untuk pekerjaan yang berhubungan dengan si admin cabang itu. Istilahnya, haram hukumnya ketahuan salah di depan dia! Pokoknya kerjaan gue mesti tanpa cela. Ga akan gue biarin dia dapet celah untuk mojokin gue.

Sama Emak Bos pun begitu. Sebisa mungkin kerjaan gue beres tanpa cela karena itu satu-satunya cara bikin dia mingkem. Belakangan dia cuma nanya kerjaan gue secara global. Berulang kali gue minta kerjaan gue dicek sama tim audit, karena menurut gue staf admin ga bisa dijadikan gerbang terakhir pengecekan. Tapi, sedikit GR nih, selama ini kerjaan gue emang fine-fine aja. Alhamdulillah teliti. Sedikit GR lagi, gue yakin Emak Bos puas sama kerjaan gue.

Di posisi gue ini dulunya dipegang cowok. Tadinya tuh cowok bagian internal audit tp akhirnya dipindah jadi bagian admin. Dan dulu itu ceritanya gue mau dijadiin satu tim sama tuh cowok. Kerjaannya dibagi 2. Tapi seinget gue belom ada 2 bulan di sana, tuh cowok "dipaksa" mengundurkan diri sama Emak Bos. Si Emak Bos udah kepalang geregetan sama tuh cowok. Tiap hari diocehin. Kadang gue bukan kasihan tapi malah ngikik geli ngeliat tuh cowok. Abisnya lucu aja gimana geregetannya si Emak.

Tuh cowok pinter tapi gue rasa bagian administrasi bukan lahan cowok. Terutama bagian gue ini sangat banyak melakukan tugas arsip file, di mana kerapian adalah hal utama. Dan kayaknya jarang yah cowok yang telaten mengklasifikasi arsip sesuai isinya. Singkatnya, gue mewarisi banyak arsip yang cukup amburadul.

Sulit dikatakan, tapi faktanya gue ga cukup banyak dapet pelajaran dari cowok ini. Satu waktu Emak Bos malah secara terang-terangan bilang tuh cowok ga usah ngajarin gue karena kerjaan dia banyak salahnya. Jadilah gue lebih banyak diajarin Emak Bos plus disuruh baca SOP kantor. Tapi, mengingat cara ngajar Emak Bos yang sat-set-sat-set alias ala kadarnya, plus SOP yang ga efektif di beberapa bagian kerjaan, gue jadi banyak coba-coba memahami sendiri. Caranya buka arsip lama, nanya kepala akunting, sampe sok-sokan expert di depan para sales suplier. Dan jangan lupakan orang-orang di kantor yang sinis sampe galak. Bukan pengalaman yang enak tapi harus dilewati. Dan justru menurut gue dari kegiatan rajin melototin sebuah laporan yang gue ga ngerti sampe akhirnya gue paham "mau"-nya itu laporan, yang bikin pengetahuan gue tentang jobdesk jadi cukup mendalam. Bukan asal kerja ikutin alur bak robot, tapi gue paham kerjaan ini-itu fungsinya apa.

Karena itu jugalah gue menyusun prioritas kerja sendiri. Ga jarang gue nolak perintah Emak Bos untuk ngerjain 1 kerjaan karena gue lagi ngerjain tugas lain yang lebih deadline. Gue kayaknya emang rada rebel. Hehehe.

Dan ah, jangan lupakan waktu dia pulang dari bank dan udah teriak-teriak manggil nama gue dari luar pagar. Dia ngomel sampe bikin gue gemeteran. Tapi karena gue tau gue ga salah, gue beraniin bilang, "kalau gini caranya saya ga kuat!". Ujung-ujungnya gue yang gantian nyerocos dan dia minta maaf. Hahaha.

Trus waktu dia parnoan nuduh gue ngebocorin harga beli barang Lotte ke sales. Gue berkali-kali ngebantah, "saya ga ngomong sama sales.". Akhirnya dia konfirmasi ke orang-orang dan emang terbukti gue ga melakukan pembicaraan via telpon atau apapun dengan sales mengenai harga Lotte. Peringatan dia, "Ga boleh ngomong-ngomong soal harga ke sales!" gue tanggepin ketus, "Saya juga ga akrab kok sama sales!".

Atau omongan begini, "Yang bikin laporan siapa? Tanya sama yang bikin laporan!" dengan nada masam yang full power. Hahaha!

Mungkin karena selalu bersikap dingin ke dia, makanya dia pernah bilang begini ke temen gue, "bukannya kalau orang komunikasi itu ramah ya?". Hahaha. Jadi dia nganggep gue jutek? Sebodo deh! Tapi asal tau aja, gue cuma jutek sama orang yang masuk katageori "bukan temen" aja.

Oh dia juga pernah bilang (sambil ngasih coklat) kalau dia suka kalau gue kerjanya seneng. Hehehe manyun dominan sih gue yak kalau lagi kerja? Eh, ga juga ding. Gue mah di sana sambil streaming-an radio atau muter lagu-lagu di Youtube sih. Hehehe.

So, Emak Bos, seperti yang Anda bilang waktu Anda ngajak saya bicara berdua keesokan hari setelah saya ngasih surat resign, saya ga akan lupa sama Anda. Sepahit-asam-manisnya dulu, inshaAllah saya akan mengingat hal-hal yang positifnya aja.

Hari ini, di tahun yang baru, mari membangun mimpi masing-masing. Salam dari mantan anak buahmu yang pembangkang tapi tetep bisa diandalkan. Hahaha!

Girl Group Kpop In My Opinion

Right now it’s SNSD, tomorrow it’s SNSD, forever it’s SNSD, I love You. I won’t let you go, Mamamoo. Familiar dengan slogan in...