Ada Apa di Cirebon?

Ya, ada apa di Cirebon? Apa istimewanya Cirebon? Pantai? Gunung? Danau? Air terjun? Dari banyak searching dengan keyword "jalan-jalan ke Cirebon" atau "backpacker Cirebon" atau "Wisata Cirebon", paling banyak blog yang mengulas kulinernya.
Dan dari kesempatan gue ke sana tanggal 30-31 Agustus kemaren, gue sempet nyicip Empal Gentong dan Nasi Jamblang. Dua-duanya dengan brand terkenal loh.

Empal Gentong itu semacem soto dengan kuah santan. Di permukaan kuahnya ada irisan daun kucai. Gara-gara masih kepengaruh ulasan blog yang baru gue baca gue mesen yang isinya daging aja. Hadewww apalah itu artinya empal gentong tanpa empal!!! Malah gue juga pesen 5 tusuk sate daging, lagi. Full daging. Rasanya... yah lumayan lah. Satenya biasa, pas gue makan sama belimbing wuluh baru deh jadi rada beda, jadi asem-asem seger gitu. Makan di situ gue abis 47 ribu, udah termasuk nasi, kerupuk kulit sama es teh manis.

Empal Gentong Krucuk

Kuliner khas ke dua yang gue makan itu Nasi Jamblang Mang Dul di seberang Mal Grage. Nasinya dibungkus daun jati. Gue ambil lauk udang tepung, perkedel sama ampla. Sebelumnya gue liat gambar di salah satu blog, udangnya utuh seekor, tapi ternyata di situ dimasak goreng tepung trus ditusuk kayak sate.

Badewei gue jadi tau kenapa gambar nasi jamblang hasil potoan orang itu ada bercak-bercak hitam di nasinya. Tadinya gue pikir itu abon, tapi ternyata itu kuah kecap. Nasi jamblang plus lauk yang gue ambil ditambah es teh manis cuma abis 11 ribu. Lumayan enak kok, terutama perkedelnya. Tapi emang dasarnya gue suka perkedel sih. Hehehe. Kalau ke Cirebon mampir deh buat makan nasi jamblang. Tapi ga recomended buat yang makan kudu pake nasi anget soalnya nasinya udah dingin gitu.

Nasi Jamblang Mang Dul
Lalu makanan yang gue cicip waktu ke sana itu sandwich roll sama kopi juragan. Nggak khas Cirebon kayaknya. Itu pun gue berbelok ke sana gara-gara Sumur Pak Oban di Jalan Kartini yang merupakan tujuan awal ternyata ga ada. Padahal itu recomended buat nongkrong malem-malem di Cirebon. Besok paginya gue baru tau kalau PKL di sepanjang jalanan kota udah direlokasi. Itu gue denger dari Bapak-bapak ketua forum PKL Cirebon waktu gue poto-poto di depan balaikota. Tapi kata beliau Sumur Pak Oban termasuk yang menolak direlokasi. Yah sayang banget, padahal gue pingin banget minum susu murni bareng roti bakar.

Badewei kopi juragan (kalau ga salah nama kafenya Coffee Juragan) buka lapak di halaman kantor notaris di Jalan Siliwangi. Konsepnya mobil kafe gitu. Bangku plus meja digelar di halaman. Trus ada juga yang lesehan di karpet. Suasananya gelap, makanya gue ga sempet motoin kopi dan makanannya. Yang nongkrong di situ anak gaul. Kopinya enak, kayak ada rasa buah gitu. Sandwich roll-nya juga enak. Rotinya dipanggang trus dililitin ke potongan sosis. Porsinya kecil, makanya sampe seladanya juga gue makan. Kopi plus sandwich harganya 21 ribu. Cumaaaannn yang bikin mangkel itu gue nunggu lamaaaa banget sandwich-nya. Kopi udah abis tiga perempat baru tuh sandwich dateng. Pas bayar dan penjualnya minta testimoni, barulah gue tau kenapa itu sandwich seabad baru siap saji. Kan gue bilang, enak kok kopi sama rotinya, tapi lama pake bingittz gue nunggu sandwichnya nyampe ke meja gue. Eh yang jual ngaku kalau itu gegara dia nungguin gas alias LPG. Yahilah!

Kalau elo jalan-jalan ke Cirebon bagian kotanya, elo akan menemukan gapura bata merah di mana-mana. Mulai dari balaikota, rumah bupati, bank sampe hotel. Gue rasa itu kepengaruh sama gapura di Kesultanan. Atau bisa jadi kepengaruh sama bangunan candi.

Gapura Merah di Bangunan Institusi Pemerintah

Dan waktu ke sana gue sempet ke Keraton Kasepuhan. Seperti banyak yang gue baca di banyak blog, Keraton ini ada di tengah pemukiman warga sehingga elo bisa ngeliat jemuran di pagar rumah warga dari area Keraton. Dulu waktu ke Candi Jago di Malang, juga ada di tengah-tengah pemukiman warga sih, tapi kawasannya lebih asri dan terawat.

Untuk masuk ke Keraton Kasepuhan dipungut biaya 20.000, mahasiswa 15.000. Habis bayar kita akan ditanya apa mau ditemenin tour guide. Gue tanya apa ada biaya tambahan kalau pake tour guide? Katanya terserah, seikhlasnya. Ucapan khas orang Indonesia. Hahaha. Nanti giliran dikasih tip kecil malah ngedumel trus minta tambah. Eh, no offense yah.

Tiket Masuk Keraton Kasepuhan

Tour guidenya itu cowok/bapak-bapak pake baju Jawa khas keraton gitu. Gue bilang ga usah, mau jalan sendiri aja. Tapi pas mulai masuk, gue sempet nyesel, tadi mah gapapa pake tour guide, lumayan kan bisa minta potoin di dalem.

Papan Petunjuk Keraton Kasepuhan
Dan soal tour guide ini pun ada ceritanya. Pas di depan Keraton, gue liat di sebelah kiri ada museum. Salah seorang tour guide bilang boleh ke dalem. Ternyata di dalem museum itu ada kereta Prabu Siliwangi. Itu gue denger dari tour guide yang memandu sekelompok orang (yang keliatannya kaya dan berasal dari Jakarta). Mereka ber "O" setiap ngedengerin penjelasan tour guide. Well, sulit dipastikan apakah mereka bener-bener peduli sama sejarahnya apa ga. Kayaknya sih ga. Hehehe.

Kereta Prabu Siliwangi
Nah, tour guide yang nunjukin museum trus menggiring gue buat ngeliat kereta Prabu Siliwangi yang lebih kecil di bagian belakang museum. Dan sebelum ke sana, di lorongnya, gue ditegur bapak-bapak yang minta uang kebersihan. Di atas bangku ada beberapa lembar uang sepuluh ribuan. Duh, intimidasi banget. Gue akhirnya ngeluarin lima ribuan.

Di dalem sana ada lukisan 3D Prabu Siliwangi. Ke mana pun elo bergerak, ke kanan atau pun ke kiri, mata Prabu akan seolah mengikuti elo. Begitu juga sebuah titik di sendal Prabu. Begitulah kira-kira penjelasan tour guidenya. Tapi emang bener kok, soal mata yaa, kalau sendal gue belom buktiin.

Lukisan 3D Prabu Siliwangi
Tour guide tadi kemudian menawarkan untuk memotret gue di deket lukisan, di tandu permaisuri dan di samping kereta asli yang besar. Dia sampe merhatiin hasil foto gue yang burem dan minta supaya kameranya di setting dulu biar hasilnya bagus. Di situ gue bener-bener ngerasain intimidasi. Suasana di dalem museum dengan penjelasan sejarah kereta Prabu yang terasa ga pedulian, pemandangan seorang tour guide yang lagi make baju Jawa-nya sambil ngerokok, dan tour guide yang ngintilin gue, mencuatkan warning bahwa gue harus segera cabut dari situ. Dengan alasan kepanasan, gue pun keluar dari museum.

Sialnya itu tour guide yang motret gue udah jalan di belakang gue. Dia awalnya negur gue dan beberapa orang yang mulai masuk ke rumah kediaman orang-orang Keraton yang terlarang buat pengunjung. Akhirnya dia mengundang gue untuk liat-liat teras depan Keraton yang masih boleh. Seperti tadi dia nawarin moto gue di situ, bahkan sempet minta maaf karena fotonya miring. Hemm...

Keraton Kasepuhan

Dan sewaktu gue motret-motret keramik bergambar yang nempel di tembok Keraton, dia masih ngikut gue. Thanks God kemudian ada ibu-ibu yang minta tolong dia buat motoin di Keraton. Langsung gue pergunain momennya buat ngibrit. Ada museum lagi di sebelah kiri. Tapi berhubung males kalau tuh tour guide ngintilin gue lagi, gue lanjut ngabur. Palingan sempet motret Keraton keseluruhan bentar. Ga ada waktu lagi nyari orang buat motoin gue di situ. Kabuuurrr.

Beberapa Keramik di Keraton Kasepuhan
Gue sempet nyari-nyari taman yang ada bangku, seperti yang pernah gue baca di salah satu blog. Katanya teduh dan bagus. Tapi ternyata ga ada. Atau gue yang ga sempet eksplor lebih jauh. Sepertinya. Takut tour guide tadi ngekor lagi. Di depan gapura, lumayan ada yang bisa dimintain motret. Abis itu cabut deh gue.

Jujur, gue bete abis di situ. Bukan karena Keraton gimana-gimana, soal keadaan yang kurang terawat yaa sudahlah ya. Udah banyak juga yang nge-review. Tour guide-nya itu loh, kentara banget nyari duitnya. Ngintilin gue yang emang sendirian. Plis lah! Gue cuma pingin menikmati suasana dengan tenang. Alangkah lebih asyiknya kalau di setiap benda bersejarah ada papan penjelasan mengenai asal-usul benda tersebut. Gue pribadi lebih suka gitu daripada dipandu tour guide. Toh di Keraton juga ga luas-luas amat. Ya boleh lah pake tour guide, kalau emang ada yang mau. Dan maap banget, suasana yang ketangkep sama gue di sana soal interaksi pengunjung dan pemandu itu kaku, ga pedulian dan (maap lagi) sejarah seperti cuma jadi jualan aja. Jadi maap aja, no tip for you, darling.

Sori yah, bukan gue pelit apa gimana. Tapi sejak awal gue udah ga nyaman sama cara tour guide yang ngikutin gue. Jadi nehi-nehi gue ngasih uang rokok. Tiket 20.000 yang gue bayar buat ke dalem jadi kerasa mahal banget. Gue ga sempet eksplor lebih banyak. Plis buat Pemkot/Pengkab/Keraton, do something about Keraton.

Lalu di Cirebon ada Batik Trusmi. Letaknya di area pasar gitu. Gue dianter sama bapak becaknya ke semacem departemen store-nya. Ada banyak varian batik: sprei, sepatu, baju, kemeja, dan masih banyak lagi.

Sumpah, di situ gue udah feeling banget tarif becak gue membengkak (baca postingan gue selanjutnya), jadi gue amat sangat lama nentuin beli apaan. Over budget, cynnn. Sempet kepikiran buat beli kain panjang trus minta jaitin sama nyokap. Harganya ada yang 3 potong 100.000 ada yang 45.000. Tapi nyokap gue angin-anginan sih kalau ngejait. Yang ada kain udah terbeli tapi teronggok begitu aja di lemari. Dan setelah gue baca di salah satu blog, katanya batik di situ ga semuanya batik Cirebon, ada juga batik Pekalongan. Makanya mending ke butik di sekitar situ aja, lebih nyaman dan eksklusif, gitu penjelasan di blog.

Faktanya gue ga tau bedanya batik Cirebon dan Batik Pekalongan. Tapi tanpa penjelasan blog yang baru gue baca sehabis dari sana pun, gue tetep tanpa belanjaan di tangan keluar dari sana. Abisan beli kain khawatir nyokap males ngejait, beli baju jadi modelnya ga suka, sekalinya ada yang suka mahal betul.

Tapi ada oleh-oleh lain nih dari kunjungan singkat gue ke Cirebon. Tau ga sih kalau Lee Min Hoo dan artis-artis Korea lainnya jadi bintang iklan Batik Trusmi?! Hehhe, kayaknya sih sotoshop. Tapi keren yak, kayak beneran Lee Min Hoo pake batik.


K-Pop dan Batik Trusmi
Di hari pertama gue ke Cirebon, gue sempetin ke Pantai Kejawanan. Lagi-lagi dari review seorang blogger, sunset di sana katanya bagus walaupun pantainya yaaa sekedar ngeliat air. Tapi kan emang judul trip gue kali ini "melihat dengan mata sendiri".

Angkot yang nunjukin arah pun juga heran mau ngapain gue ke Pantai Kejawanan. Di balik-balik rumah di pinggir jalan juga ada pantai, kata abang angkotnya. Yaa lagi-lagi sekedar "ngeliat air".

Pintu Gerbang Pelabuhan Perikanan Nusantara Kejawanan
Pantai Kejawanan ada di dalam area Pelabuhan Perikanan Nusantara Kejawanan. Di situ banyak gudang-gudang, kayaknya sih industrinya masih berhubungan sama ikan. Di sana banyak kapal nelayan tertambat.
Sunsetnya biasa aja. Yang paling gue inget pas ke sana adalah kenyataan sepanjang jalan gue diliatin orang-orang bermotor yang lewat gara-gara gue jalan kaki sendirian. Dan satu lagi, dari kunjungan singkat gue ke sana gue liat ada seorang cewek yang berdiri sendirian menatap laut. Dari gue dateng sampe cabut tuh cewek masih tetap di posisinya. Sepertinya (dan ceritanya) galau. Cheers for you, girl!

Galau di Pinggir Pantai #Eh
Yang paling asyik selama di Cirebon itu menurut gue acara Car Free Day-nya. Iyah, kayak di Jakarta, Minggu pagi di Cirebon juga ada Car Free Day. Acaranya di sepanjang Jalan Siliwangi sampai Mesjid At Taqwa.

Keluar dari hotel gue udah disambut musik senam. Beberapa ibu-ibu ngikutin gerakan instruktur dengan penuh semangat. Ada juga orang-orang yang bersepeda berbaju merah. Makin ke arah Masjid ada semacem pagelaran band dan break dance. Lokasinya tepat di depan SMP Negeri 1 Cirebon.


Senam di depan Balaikota Cirebon

Gue jalan terus sampe ke alun-alun di deket Masjid At Taqwa. Suasananya rame, banyak yang jualan juga. Trus ada yang bawa 2 anjing jalan-jalan juga. Anjingnya hampir kayak serigala di sinetron Ganteng-Ganteng Sering Gila. Bruakakakak.

Anjing Juga Mau Ikut Car Free Day. Hehehe.
Seperti niat pas liat penunjuk jalan di Kota Cirebon, gue pun berfoto di depan penunjuk Jalan Siliwangi. Sejak ngeliat di internet, gue udah suka sama model dan warna papan jalannya. Bagus, ga biasa. Cantik pokoknya.

Selesai motret-motret di sekitar Masjid At Taqwa dan Jalan Siliwangi, gue balik ke arah menuju hotel. Ternyata di depan SMP Negeri 1 Cirebon makin rame. Banyak yang duduk-duduk nonton. Ada pertunjukan tari daerah; Tari Dewi, Kembang Tanjung dan banyak lagi. Juga ada battle break dance. Gue sempet foto sama penari daerahnya. Di Cirebon ternyata masih ada (atau banyak?) sanggar-sanggar tari gitu.
Oh ya gue juga sempet poto-poto sama komunitas sepeda onthel setempat. Keliatan akrab ga seeehhh. Hahaha. Padahal boro-boro kenal, wong cuma numpang poto bareng.

Pagelaran Tari di Acara Car Free Day
Puncaknya pas ada 3 zombie mendekat ke arah SMP 1 Cirebon. Para penonton termasuk gue langsung bubar dan minta poto bareng zombie. Host acaranya sampe misuh-misuh kocak sama si zombie yang bikin dia kehilangan penonton.

Zombie yang dimaksud itu 2 suster horor dan 1 iblis berpunuk. Gue yang mau moto seolah kecekik dan ketakutan, ga berhasil. Gue ngikik abis-abisan. Padahal salah 1 susternya total loh. Matanya membelalak setiap dipoto. Sebelah tangannya mengarah ke leher "korban", sementara tangannya yang 1 lagi seolah menghujam alat suntik ke badan "korban".
Zombie
Zombie-zombie ini awalnya dateng bareng beberapa "dokter" berbaju bedah warna hijau. Tapi begitu suasana rame karena pada minta poto, dokter-dokter itu ga tau pada kemana. Dan ngomong-ngomong geng zombie berasal dari acara Mystery Te Cheriibon Hospital di CSB Mall Cirebon. Semacem wahana horor kayaknya. Setau gue CSB itu juga mal baru di Cirebon. Promosi gitulah.

Wahana Zombie
Akhirnya, setelah ngalamin hal-hal tersebut di atas, suka-duka, senang-susah, maukah gue kembali ke Cirebon? Jawabannya, ya. Tentu saja. Beberapa tahun mendatang gue pingin balik ke Cirebon yang menjadi saksi solo trip pertama gue. Gue bakal ke Gua Sunyaragi yang belom sempet gue kunjungi dan tempat-tempat lain yang juga belom gue singgahi. Gue juga bakal icip docang, mie koclok, empal asem dan makanan-makanan khas Cirebon yang lain. Dan oh, gue mau balik ke Kasepuhan buat ngeliat apakah apakah ada perbedaan di sana setelah bertahun-tahun. Mungkin minus tour guide? Heheh. Tapi langkah yang paling utama gue ambil kalau ke Cirebon lagi itu meminimalisir penggunaan jasa becak. Hahaha.

Postingan populer dari blog ini

Film Filosofi Kopi... Sebuah Review dan Opini