Cirebon : Awal Perjalanan

Tadinya mau ke Solo, tapi gara-gara kelamaan ngulur waktu jadi kehabisan tiket kereta bisnis. Dan juga karena dua temen gue batal gabung (udah gue duga!), solo travelling kali ini gue milih destinasi yang lebih deket dari Solo.
Cirebon; cuma 3 jam perjalanan naik kereta. Tapi Gaya Baru Malam yang gue tumpangi telat dari jadwal tiba 13.39 di Stasiun Cirebon Prujakan. Hampir setengah 3 gue nyampe di sana. Padahal berangkatnya On Time 10.30. Itu aja gue hampir deg-degan gegara udah jam 10 dan gue masih di angkot Kamal-Kota. Kan katanya penukaran tiket online mesti 1 jam lebih awal dari jadwal keberangkatan. CS Kai 121 pake ga bisa ditelpon dari hape gue, lagi. Gue pengen nanya gimana nasib tiket gue, hangus kah? Udah nanya Mbah Gugel tapi ga ada yang sikonnya sama kayak gue. Akhirnya begitu turun dari angkot langsung ngojek sepeda di Kota. Itu kendaraan umum pertama yang gue liat. Ngeliat abang ojeknya kepayahan ngebonceng gue (makin ndut), gue jadi nyesel kenapa ga ojek motor ajah. Pake segala gue iseng minta pake topi Belanda, lagi. Hehehe, maksudnya biar lebih tamasya gitu.

Satu hal yang asyik, sekarang tiket KAI serba self service. Dari reservasi, transfer ATM, sampe penukaran tiket di stasiun. Di Stasiun Kota ada 2 layar LCD touchscreen, tinggal input nomor booking langsung deh tiket aslinya kecetak di printer sebelahnya. Dan mungkin karena udah mepet, gue bebas antri, cuman ada 1 orang di depan gue.

Terakhir gue naik kereta jarak jauh itu waktu ke Bromo Oktober tahun lalu. Waktu itu naik Matamarja. Keretanya masih bagus dan bersih meskipun cuma ekonomi. AC-nya kerasa. Dari situ gue bilang ga kapok naik yang ekonomi. Tapi Gaya Baru Malam... hemm kusen kacanya udah kotor, AC ga berasa pula. Untungnya gue cuma 3 jam di dalem kereta. Coba penumpang di depan gue yang mau turun di Stasiun Surabaya Gubeng. Perkiraan nyampe jam 1 dini hari. Tapi dasar kebo, gue bisa-bisa aja tuh molor di kereta sekitar 1 jam-an.

Dan ngomong-ngomong gue baru tau kereta gue nyampe ke Surabaya. Sejenak mikir, bisa ga yaa besok-besok kalau mau ke Surabaya dan keabisan tiket, gue reservasi yang ke Cirebon lagi? Harga tiket sama ini. Gimana ya sistemnya? Apa begitu gue turun di Prujakan, bangku gue bakalan diisi penumpang lain yang naik di stasiun setelahnya? Kalau emang iya, berarti cara di atas ga bisa dipake. Karena bangku gue jadi hak penumpang setelah gue. Masa iya gue berdiri di sisa perjalanan?! Tapi kalo ga dijual lagi itu seat, hehehe boleh kali besok-besok pake cara di atas. Bukan apa-apa, tiket ekonomi yang ke Jateng dan Jatim kan cepet banget ludes.

Singkat cerita nyampe lah gue di Prujakan. Sejenak mampir dulu di toilet. Bentuknya segitiga dan bersih. KAI emang udah banyak kemajuan yah. Inget dulu sering ada berita penumpang desek-desekan masuk ke kereta sampe lewat jendela segala. Trus orang-orang yang nongkrong di atas gerbong. Sekarang kayaknya udah ga ada tuh yang kayak begitu. Tiket kereta jarak jauh kebanyakan udah sistem online, sistem manual katanya perlahan bakal diilangin. Sementara Commuter Line pake kartu berasuransi gitu. Udah lebih rapi lah pokoknya.

Balik ke soal Cirebon, gue nanya ke petugas KAI kalau mau ke Jalan Siliwangi ke arah mana. Dan jalan kakilah gue. Niatnya gue emang mau banyak-banyak jalan kaki di sini. Tapi ngeliat jalanan yang gue lewatin, akhirnya gue manggil becak juga. Lupa nama jalannya yang jelas gue rada grogi diliatin sepanjang jalan. Kayaknya emang penampilan gue terlalu turis; sepatu docmart, ransel dan topi. Mencolok.



Gue bilang mau nyari hotel di Siliwangi. Yang melati, gitu gue bilang ke tukang becaknya. Dan seperti yang udah gue baca di blog-blog orang lain, Cirebon emang punya banyak hotel. Dari yang mewah sampe kelas melati. Awalnya gue diarahin sama tukang becaknya ke Family Hotel. Dari kegiatan browsing gue kemaren-kemaren, itu hotel yang tarifnya paling murah. Di bawah seratus ribu. Tapi itu postingan blog tahun 2012 kayaknya. Sekarang mungkin udah naik tapi mestinya masih murah. Soalnya itu penampakan hotelnya ga banget gitu. Bangunanya rada miring dan halamannya banyak ilalang. Karena keamanan dan kenyamanan paling penting, gue langsung minta tukang becaknya puter arah, ke Hotel Selamet di seberang Family Hotel. Gue sempet ngeliat Hotel Selamet dan hotelnya recomended oleh seorang blogger.


Niatnya mau survei-survei harga dulu tapi mendadak males. Sepanjang jalan yang gue lewatin juga kayaknya ga ada yang lebih melati lagi hotelnya. Jadi begitu tau di Slamet semalemnya 140 ribu diskon 10 persen, ya sudahlah. Dan ngeliat fasilitasnya ga mengecewakan kok. Ranjangnya double (kelas ekonomi maksimal buat 2 orang), bantal-guling masing-masing sepasang, kamar mandi bersih dengan bak kering, sendal jepit, wastafel, lemari yang di dalemnya ada 2 gantungan baju plus handuk, sabun mandi kecil, meja rias, tv dan kipas angin. Mayan banget, kan? Trus teko (atau lebih tepatnya termos) diisiin air putih. Kalau mau teh bisa juga sih tapi gue milih air putih. Plus gue minta sajadah sama room boy-nya. Kesian juga harus turun-naek tangga hehehe. Kamar gue emang di lantai 2 sih. Udah gitu masih harus nyusurin lorong pula. Lumayanlah jaraknya dari lobi. Tapi gue rasa room boy-nya ngambil sajadah dari musholla di lantai bawah. Gue ga mampir ke sana tapi dari penampakannya yakin itu musholla.


Fasilitas Hotel Slamet

Dan kalau gue liat-liat kayaknya yang nginep di situ kalau bukan karena mau jalan-jalan di Cirebon, ya karena transit.

Badewei, 126 ribu itu udah termasuk sarapan loh. Sarapannya nasi kuning, telor dadar iris, orek tempe, kerupuk dan teh manis. Mayan lah, walau udah dari sananya gue kurang suka tempe. Sarapan pun nyisa. Dan untuk urusan sarapan, sepulangnya ngelayap makan Empal Gentong plus ke Pantai Kejawanan, room boy yang dari awal nganter gue nanya sarapannya mau disiapin jam berapa. Karena gue punya rencana pagi-pagi mau ngelayap dulu baru balik hotel, gue bilang sama bapaknya siapin jam 8 pagi aja.

Dan asal tau aja, ini kali pertama gue nginep di hotel. Jalan-jalan sebelumnya kan gue nginep di homestay. Jadi apa yang gue dapet di Selamet udah asyik lah menurut gue. Belom ada perbandingan lain soalnya. Hahaha.

Postingan populer dari blog ini

Film Filosofi Kopi... Sebuah Review dan Opini