Dunia Transportasi Indonesia

Wuuiih keren yak judulnya? Bahas yang berat-berat nih kayaknya. Hehehe ga juga sih. Gue cuma mau mengungkapkan buah pikiran dan pendapat gue tentang dunia transportasi di Indonesia, berdasarkan apa yang gue liat dan alami.

Awalnya yaa ga lepas dari soal mangkel sama tukang becak di Cirebon itu. Trus berlanjut deh kemana-mana. Dan itu bagusnya menurut gue mengenai sebuah perjalanan solo: bikin elo banyak berpikir tentang hal-hal di sekitar. Plus beberapa hari sebelum berangkat itu gue lagi rajin baca thread Kaskus yang ngebahas soal bus malam.

Berangkat ke Cirebon gue naik kereta ekonomi. Revolusi jelas terjadi di dunia perkeretaapian Indonesia. Semuanya serba lebih nyaman. Pesen tiket tinggal online. Nyampe stasiun kita nyetak tiket asli sendiri. Gerbong lumayanlah kebersihannya. Di negara maju kereta emang andalan utama buat transportasi publik.

Lalu pulangnya gue naik bus Bhinneka Non AC. Gue naik di daerah Kedawung, ga ke terminal Harjamukti. Itu dari arahan sopir angkot dan tukang becak selama keliling Cirebon. Soalnya katanya di terminal banyak calo. Seremnya, seakan mengkonfirmasi, waktu gue lagi searching bus-bus yang lewat Kedawung, gue dapet info kalau Terminal Harjamukti emang horor. Selain banyak calo, banyak tukang palak pula. Dan masih ada cerita soal pengamen keroyokan yang akhirnya malak di Pantura. Hadeehh, lagi senewen sama tukang becak, malah dapet info kayak begini lagi.

Waktu itu sekitar jam 2 kurang. Gue yang tadinya mau balik ke Jalan Siliwangi (maen-maen, poto-poto plus beli kaos oleh-oleh di Stasiun Cirebon), langsung mengurungkan niat. Ga deh, ga ambil resiko pulang kelewat larut. Kecuali tiket bus kelas SE udah di tangan, boleh deh gue maen dulu. Perjalanan Cirebon-Jakarta pake bus makan waktu 5-6 jam loh.

Dan parnolah gue akhirnya. Kamera DSLR yang sejak berangkat gue selempangin aja di bahu gue masukin ke ransel. Hape juga gue taro di bagian paling dasar ransel. Uang gue yang tinggal 200 ribu, seratusnya gue kantongin buat bayar ongkos bus, sementara seratus lagi, berikut kartu ATM, gue taro di sela sendal yang gue bungkus pake plastik. Gue yang nyempetin bales BBM buru-buru masukin hape begitu ada tukang asongan naik ke bus.

Alhamdulillah gue selamat sampe tujuan tanpa kekurangan satu apapun. Gue ga ngalamin kejadian buruk sepanjang Pantura, kecuali macet dan berdebu karena di beberapa titik lagi ada perbaikan jalan.
Yang ada gue ngerasa miris ngeliat asongan hilir mudik di bus gue. Yah you know lah dagangannya apa: air minum ("mijon mijon mijon!"), pop mie, kacang telor, sampe kancing levis. Yang ngenes waktu udah di Indramayu ada yang nawarin bolu yang ukurannya hampir seperempat martabak seharga dua ribu sajah. Bisa lo bayangin seamburadul apa itu rasa bolunya. Bisa ngarep apa lo dari bolu jumbo seharga dua ribu? Belom lagi mencuat semacem selai stroberi di tengah bolu. Nah, makin gede aja kan biaya produksinya.

Dan satu pun gue ga beli makanan-makanan itu. Udah sejak lama gue ga percaya makanan dan minuman yang dijual di atas bis.

Sampe di sini mungkin lebih tepat memberi judul postingan gue kali ini "Dunia Jalanan Indonesia" atau "Dunia Transportasi, Infrastuktur dan Asongan di Indonesia. Atau bisa jadi "Insiden Becak yang Berbuntut Panjang". Halah. Intinya gue emang pingin menulis orang-orang yang hidupnya di jalan-mencari nafkah di jalan.

Jalanan itu keras. Banyak oknum, calo, preman dan bedebah-bedebah lain. Sebutin aja modusnya. Semua ada dan bisa terjadi di jalanan. Udah banyak tulisan mengenai kesemrawutan transportasi yang dibagi di media. Banyak di antaranya yang mengeluh soal terminal yang rupa-rupanya sudah beralih fungsi menjadi sarang preman dan calo. Pengalaman dipalak oknum asongan atau pengamen juga udah banyak ceritanya di media. Atau makanan dan minuman yang dijajakan di atas bus dengan harga berlipat tapi rasanya nauzubillah? Belom lagi resiko ditaburin obat bius. Hadeuuhh.

Sebetulnya gue bukan orang parno. Dengan segala resiko di jalanan, gue tetap pengguna transportasi umum yang setia. Salah satu alasannya karena maksimal gue bisanya nyetir sepeda. Hahaha.

Tapiii karena gue juga berkeyakinan kalau gue ga akan kemana-mana kalau kebanyakan takut. Sudahlah yaa, waspada aja kalau lagi naik transportasi umum. Santai dan berusaha keliatan elo udah pakar soal naik bus. Tidak naik transportasi umu bukan pilihan. Setidaknya buat gue. Hahaha.

Dan elo pasti tau jalanan itu juga lumbung duit. Berapa milyar kesedot buat bikin infrastruktur. Pantura itu salah satunya yang makan banyak biaya. Kata banyak orang sih Pantura itu proyek abadi. Rusak, tambal, rusak lagi, tambal lagi. Begitu seterusnya. Entahlah. Bener atau ga di sana emang sengaja dibikin dari bahan aspal yang ga begitu bagus biar duit negara ngalir terus.

Postingan populer dari blog ini

Film Filosofi Kopi... Sebuah Review dan Opini