Minggu, 15 Februari 2015

Panasnya Kota Padang


Sebelum gue bahkan menginjakan kaki di Sumatera Barat, ortu udah kompakan bilang kalau gue ga bisa semau-maunya melancong. Bukan cuma soal transportasi umum di Sumatera Barat yang udah pasti nggak semudah di Jakarta, tapi juga soal keamanan. "Di Padang tuh rawan, banyak copet, banyak jambret," kata mereka. Well, I know that's not a hoax!


Kalau ga salah waktu itu tahun 1998. Gue yang masih SD pulang kampung ke Kubang bareng nyokap dan kakak nyokap. Satu hari kami bertiga bergegas ke Ibukota Sumatera Barat alias Padang. Kami bertiga ke kota dengan tujuan berkunjung ke kost-an kakak sulung gue yang waktu itu masih kuliah di IAIN Imam Bonjol Padang. Dan ya ampun astaga, Padang itu panas gila! Apalagi pas nyampe di kost-an kakak gue, asli kepanggang banget!

Tapi, ada pengalaman lain soal Kota Padang yang masih gue inget jelas selain cuacanya yang khas daerah pesisir: gue ketemu copet! Jadi ceritanya gue, nyokap dan kakak nyokap yang biasa gue panggil Ibu, naik angkot menuju kost-an kakak gue. Pas di dalem angkot ada bapak-bapak yang duduk di tempat yang membelakangi jok sopir (yang sering naik angkot pasti tau!) sambil baca koran. Dengan gaya serius melototin koran yang terbentang lebar, ternyata sebelah tangan si bapak bergerilya di bawah koran, berusaha menggapai tas tangan Ibu. Gue ngeliat jelas adegannya dan gue rasa si copet juga ngeh kalau gue mergokin dia. Tapi dasar masih bocah, gue malah diem aja dengan perasaan takut-takut. Gue lupa gimana akhirnya tuh copet, apa dia turun duluan atau kamu bertiga yang turun duluan, tapi yang jelas dia ga sukses. Semua properti tante gue ga ada yang berhasil ditilep dan belakangan gue cerita kalau gue ngeliat si bapak copet ngegrepe-grepe tas tante gue.

Itu kejadian nyata. Makanya, tanpa perlu ditambah cerita kalau belom lama berselang seorang tante gue yang lain kejambretan pas lagi jalan di area komplek perumahan, gue tau ortu ga asal mengarang cerita. Tapi... ah elah, di mana sih tempat di dunia ini yang seratus persen aman? Ga ada! 

Jadi gue tetep ke Kota Padang. Setelah melihat lembah, ngarai, air terjun, kota wisata, gue bilang ke nyokap, ga usah deh keliling-keliling Kota Padang. Cukuplah gue dianter ke satu pantai yang bagus banget, dan komplit lah acara jalan-jalan gue ini.
 
Kenyataannya, karena 1 dan lain hal yang berhubungan sama sifat gue yang sulit berakrab-akrab ria, gue cuma mampir ke satu pantai yang yah... biru sih, tapi jelas jauh dari ekspetasi. Pantai Pasir Sebelah namanya. Bisa dibilang letaknya di belakang komplek perumahan Singgalang-tempat tinggal tante gue. Ga jauh dari pantai ada Universitas Muhammadiyah.

Di salah satu pinggir pantai ada pasar pelelangan ikan. Jadi jelas ini bukan pantai wisata. Batas langit dan air laut yang biru cerah memang enak dipandang mata. Tapi yah begitu aja. Dan oh, di pasirnya yang kecoklatan gue banyak ngeliat jejak kerbau.

Kata Tante Gue Sih Ini Jejak Kerbau

Pelelangan Ikan
Alhamdulillah gue ga ketemu copet atau jambret selama main ke Kota Padang. Jadi, asal waspada dan nggak lebay selama perjalanan, bolehlah main-main ke Padang tanpa rasa parno. Perjalanan singkat gue kemarin akhirnya lebih menandaskan satu hal: kota ini panasnya bukan main!  

Girl Group Kpop In My Opinion

Right now it’s SNSD, tomorrow it’s SNSD, forever it’s SNSD, I love You. I won’t let you go, Mamamoo. Familiar dengan slogan in...