Jumat, 20 Februari 2015

Salero Urang Awak



Jalan-jalan kemana pun wajib icip makan masakan lokal. Apalagi kalau ke Sumatera Barat yang udah terkenal di mana-mana kulinernya. Siapa sih di Indonesia yang nggak tau rendang? Dan sebagai Sumateran tulen, makanan yang paling "kena" di lidah gue ya masakan Padang. Gulai santan nan kental udah jelas yang paling oke.

Dari yang gue tau, kuliner asal Sumatera Barat emang banyak yang memakai kelapa sebagai salah satu bahan masakannya. Entah berbentuk kelapa parut maupun santannya. Dan dari acara pulkam gue kemaren, yang paling jawara menurut gue itu lomak (huruf 'k' dibaca seperti pengucapan kata "bapak").

Lomak itu ketan yang dibungkus daun pisang. Masaknya dicampur santan, jadi citarasanya gurih-gurih legit. Yummy banget deh! Gue nggak tau kalau di daerah lain di Sumatera Barat ada apa nggak, soalnya si lomak ini gue temuin di lapau-lapau (warung) kampung gue di Kubang. Harganya seribu per biji.

Lomak

Dan kalau gue perhatiin orang Minang itu kalau makan ketan (lomak atau lamang-penganan ketan juga tapi biasanya dimasak di dalem bambu) suka dicampur sama makanan lain. Kalau ada pisang, ya makannya pake pisang. Kalau ada duren, makannya pake duren. Kalau ada kolak labu kuning, makannya berkuah kolak. Tapi emang enak sih. Kalau gue makannya cukup pake pisang (buah pisang atau pisang goreng sama-sama oke). Soalnya gue nggak doyan duren dan kolak labu.

Trus yang oke juga itu sate. Iya sih, gue juga rada nyesel ga nyobain Sate Mak Syukur di Padang Panjang yang udah kesohor itu. Padahal gue ngelewatin restonya pas pulang dari Padang. Tapi sate-sate di kampung juga nggak kalah oke kok. Dan yang nggak kalah terkenalnya itu Sate Dangung-Dangung Payakumbuh. Kalau orang Minang melafalnya Danguang-Danguang. Dangung-Dangung sendiri adalah sebuah nama daerah di Payakumbuh.

Sate Malin di Jalan Tanmalaka Dangung-Dangung

Satenya sih kayak sate Padang yang banyak di Jakarta sini; bumbu satenya kental berwarna kuning. Tapi kalau di kampung umumnya dagingnya lebih gede. Plus satenya nggak cuma terbuat dari daging doang, tapi hati, jantung, paru dan lidah sapi. Eits, jangan jijik dulu! Enak kok jerohan sapi begitu. Kan seger-seger juga, nggak busuk. Enak, enak, enak! Trust me!

Dan asal tau aja, sate lokal bukan cuma monopoli wisatawan yang pingin berburu kuliner setempat. Penduduk setempat juga hobi tuh makan makanan penganan khas mereka sendiri. Coba aja ke pasar-pasar tradisional yang biasanya buka seminggu sekali, pasti bakal nemuin deretan penjual sate. Dan ibu-ibu yang abis belanja biasanya nyempetin buat makan sate di lapak atau take away. Sambil senyum-senyum nyokap gue berkomentar, "emang perlu banget ya orang-orang makan sate."

Pas di Kubang gue makan sate di Balai alias pasar tradisonal Kubang. Orang sana bilangnya Balai soalnya lokasinya deket sama Balai Adat. Gue makan di Pondok Sate In-Bur. Satu porsi satenya 5 tusuk plus lontong. Trus gue makan lagi di Pokan Payakumbuh yang buka tiap Sabtu. Namanya Sate Da Ujang Dangung-Dangung. Sebelumnya gue juga makan Sate Malin di Jalan Tan Malaka Dangung-Dangung. Nah, kalau si Sate Malin ini rada beda penyajiannya. Masing-masing pembeli bakal dikasih sepiring ketupat yang udah disiram kuah satenya. Sementara satenya disajikan tersendiri di sebuah piring. Waktu itu gue makan berempat dan kita dikasih 30 tusuk sate. Jadi nanti tagihannya bakal dihitung dari seberapa banyak sate yang kita makan. Rincian per tusuk satenya bisa diliat di daftar harga yang ditempel di atas meja makan. Dan karena penyajian sate di Malin ini masih polos, belom kecampur kuah kuning, kita bisa liat bumbu yang menempel di daging sate. Satenya mirip-mirip sama sate yang gue makan di Pasar Ateh Bukittingi. Namanya Sate Agam.

Sate In-Bur di Pasar Balai
Sate Malin Dangung-Dangung
Daftar Harga Sate Malin
Sate Da Ujang Dangung-Dangung
Spanduk Sate Da Ujang di Pokan Dangung-Dangung
Sate Agam di Pasar Ateh
Sate Agam dan Es Tabek

Haha, puas banget deh makan sate yang enak-enak bingitz! Dan bagi gue, dari sekian banyak pondok sate yang gue coba selama pulkam kemaren, yang paling menggoyang lidah itu satenya Da Ujang di Pokan Dangung-Dangung. Tapi ini pendapat subjektif ya, soalnya sate Da Ujang bumbunya pas di lidah gue yang condong ke rasa asin. Hehehe.

Soal harga relatif lah. Seporsi yang umumnya dapet 5 tusuk sate dihargai Rp 13.000 - Rp 15.000.

Trus di Dangung-Dangung juga ada Martabak Mesir. Kadang-kadang disebut juga Martabak Kubang, soalnya emang makanan ini asalnya dari kampung gue. Orang yang bikin bumbunya juga masih ada kok di Kubang. Tapi martabak yang gue beli seharga Rp 12.000 ini ga seenak bikinan sodara gue yang jualan di Bekasi. Kalau bikinan sodara gue dagingnya kasar dan besar, plus pake telor bebek bukan telor ayam. 

Martabak Mesir a.k.a Martabak Kubang

Plang di Jalan Tanmalaka Dangung-Dangung

Tiap porsi bakal dikasih kuah cuka kecap yang lumayan banyak. Soalnya cara makannya bukan dicocol kayak lazimnya martabak telor di Jakarta sini, tapi dituang ke martabaknya dan kita makan sekaligus sama kuahnya.

Trus gue makan nasi kapau pas ke Pasar Limbanang yang buka tiap Kamis. Tapi si Uni ga jawab pas nyokap gue tanya apa jualannya itu nasi kapau asli. Pas udah selesai makan, nyokap simpulin sendiri kalau lapak si Uni bukan asli. Kata nyokap kalau nasi kapau asli tuh enak banget. Ga tau deh, gue sendiri belom pernah nyoba. Kalau yang si Uni di Pasar Limbanang ini sih sama kayak nasi Padang biasa. Kalau yang kolesterolan siap-siap aja gigit jari aja. Santan semua dan kental banget. Harga per porsi juga lumayan mahal. Sepiring bisa kena Rp 25.000 - Rp 30.000.

Pas di Pasar Limbanang, nyokap juga beli lamang ketan, lamang jagung dan buah yang namanya sijontiak. Semuanya berbau masa lalu dan nggak ada satu pun yang gue suka. Sebenernya sih gue suka lamang, tapi pas yang dibeli nyokap ini emang kurang enak. Sementara buah sijontiak sih kayaknya cuma orang yang punya ikatan masa lalu seperti nyokap gue yang suka.

Dan masa lalu jugalah yang bikin nyokap pesen mi kuning pas kita jalan-jalan ke Pasar Payakumbuh. Padahal kita juga udah pesen Soto Padang masing-masing seporsi. Plus saat itu kondisinya kita nggak terlalu laper. Jadilah itu si mi kuning nggak abis. Rasanya sendiri kurang pas di lidah gue. Satu-satunya alasan kenapa nyokap pesen karena itu salah satu makanan kesukaan kakak-kakak gue yang emang masa kecilnya sempet di Payakumbuh. Selain lagu, makanan emang paling bisa membangkitkan kenangan ya.

Soto Padang
Mi Kuning

Yang juga kurang pas di lidah gue itu perkedel jagung. Orang sana nyebutnya pergedel, dengan huruf l yang hampir ga terdengar. Gue beli pas elf yang gue tumpangi dari Kota Padang berhenti sebentar di deket Lembah Anai. Tukang perkedel ini emang bakal langsung show off di tempat-tempat elf biasa berhenti. "Pergedel angek, pergedel angek," begitu kata mereka. Artinya perkedelnya masih panas karena baru digoreng. Di Jalan Tanmalaka Dangung-Dangung gue juga liat ada yang jual perkedel ini pake gerobak. Tapi beda sama yang dijajakan di angkot yang umumnya bentuknya kecil-kecil, yang di gerobak ini justru jumbo. Tambah nggak napsu aja gue liatnya, hehehe. Tapi ini pendapat pribadi yah, soalnya pas di dalem elf pada beli kok, jadi bisa disimpulkan si pergedel angek ini banyak penggemarnya.

Pergedel Jagung

Yang ga boleh ketinggalan itu cemilan khas Sumatera Barat. Jangan kira Sumbar cuma punya keripik sanjay yang udah kesohor itu. Keripik singkong pedes itu emang primadona tapi cemilan dari Sumbar masih banyak lagi. Rata-rata emang dibikin dari singkong. Ada rubi, kerupuk ganepo, kue delapan, kerupuk rigi, dan masih banyak lagi. Semuanya bisa kamu temukan di pasar-pasar tradisional, nggak cuma di pasar di kota wisatanya aja. Soalnya sama seperti sate, penganan lokal juga jadi kegemaran warga setempat. Jadi, jangankan orang luar Sumbar yang ga bisa lepas dari masakan Padang karena kadung cinta, orang-orangnya sendiri pun nggak bisa lepas dari makanan khas mereka. Abis enak-enak sih!

Penganan Khas
Buat Oleh-oleh

Kerupuk Rigi

Ada satu tempat makan yang sebenernya di luar ekspetasi. Namanya Rumah Makan Hidup Baru di Jalan Lintas Sumbar-Riau. Gimana yah, kalau menurut gue pribadi, makanan di pinggir jalan raya semacam Pantura di Jawa itu harus banyak maklum; maklumin aja kalau ga enak tapi mahal! Tapi di rumah makan satu ini agak mengejutkan buat gue. Makanannya sih biasa, ada dendeng, ayam, telor, ikan. Yang wow itu justru sambal ijonya; rasanya asam-segar. Sambalnya mentah dan cuma disiram minyak panas. Rasa asam-segarnya berasal dari tomat ijo kecil. Recomended kalau kebetulan ada yang lagi melintas di jalur lintas ini. Harga seporsinya juga relatif murah kok, Rp 18.000 untuk satu porsi nasi, sayur dan 1 lauk.

Seperti semua masakan daerah di Indonesia, masakan khas Sumbar sebetulnya adalah masakan rumahan. Masakan dari nenek-nenekmu dulu. Jadi kalau punya sodara di kampung yang jago masak, udah paling enak deh. Pas di Kubang, kakak nyokap gue masak gulai rebung ciput yang enak punya. Sama enaknya kayak buatan nyokap, tapi ciput atau tutut di kampung ukurannya lebih gede daripada yang di Jakarta. Plus ciput kampung lebih seger soalnya baru banget diambil dari sawah. Trus pas ada barolek alias pesta nikahan di kampung, gue makan gulai jariang alias gulai jengkol. Ada juga agar-agar ubi ungu. Rasanya maknyus! Padat tapi lembut. Gue sebenernya ga suka ubi ungu karena biasanya lembek banget. Tapi kalau udah dibikin agar-agar, rasanya enak pake banget!

Agar-agar Ubi Ungu

Dan ini salah satu yang menarik sepanjang pengamatan gue selama di Sumbar kemaren: kalau kebetulan lagi jalan-jalan naik angkutan umum di Sumbar, coba perhatiin, biasa sih ada aja orang yang bawa bekal makanan. Ini khusus yang perjalanannya di atas 3 jam ya, kayak misalkan dari Kubang ke Bukittinggi atau ke Kota Padang. Coba perhatiin, terutama yang ibu-ibu, kalau-kalau mereka ngeluarin pergedel jagung, bakwan atau lomak dari dalem tas. Hehehe, setelah gue inget-inget, tante gue kan juga beli lomak dulu di lapau pas kita mau berangkat ke Kota Padang. Kesimpulannya, rata-rata orang Minang itu emang doyan makan!

Tipsnya kalau mau kulineran di Sumbar, datanglah ke pasar tradisional. Lapak-lapak makanan enak bisa dengan mudah ditemukan di sana. Penampilan makanan khas Sumbar mungkin nggak seciamik makanan orang bule, tapi soal rasa udah pasti ga kalah. Dan beberapa penganan yang gue sebut kurang ajib lebih karena selera masing-masing individu dan bukan karena nggak enak. Masakan Padang nggak enak? Mitos ah!

Ke Pasar Tradisional Ajaa...

Selamat makan!