Jumat, 13 Februari 2015

Pengingat di Kota Bukittinggi



Bukittinggi adalah kampung halaman bokap gue. Yang masih gue inget tentang rumah bokap di sini adalah angsa-angsa putih yang berenang dan gue melihat mereka dari atas rumah panggung bokap. Itu duluuuu sekali. Saking lamanya kenangan itu kadang-kadang gue ragu apa benar angsa-angsa itu nyata. Hahaha.

Lalu waktu gue masih kecil juga, gue pernah ke kota ini lagi. Waktu itu bulan puasa dan sepanjang jalan dekat Jam Gadang berderet-deret penjual penganan tradisional. Nyokap beli salah satu makanan yang bertabur kelapa dan sayangnya begitu nyampe di Kubang, kelapanya basi.

Terus terang ga banyak yang bisa gue inget. Gue pingin bilang karena waktu itu masih kecil banget, tapi alasan sebenarnya adalah karena gue pelupa banget. Hahaha.

Gue ke Bukittinggi hari Jumat tanggal 16 Januari 2015 dari rumah sodara di Payakumbuh. Gue berangkat bareng nyokap. Kami naik angkutan elf Ayah yang kantor travelnya ga jauh dari situ. Kami diturunin di sebuah simpang dan langsung disambut semacem calo yang mengarahkan kami untuk naik angkot merah yang kalau ga salah bernomor A0001. Sebelumnya nyokap tentu udah bilang tujuan kami kemana.

Kami turun di belakang Plaza Bukittinggi. Nggak jauh dari situ gue liat plang hotel The Hills yang disebut-sebut beberapa blog. Kata seorang penumpang kita masuk ke plaza dan lurus aja. Dan memang benar, Jam Gadang persis di bagian depan Plaza Bukittinggi.

Plaza Bukittinggi

Bahkan nyokap yang nggak begitu lama dari terakhir kali ke sini pun agak terhenyak melihat Bukittinggi sekarang. Banyak berubah nampaknya. Jadi lebih banyak bangunan.

Objek wisata di Bukittinggi jelas Jam Gadang yang berarti jam besar. Di sekitaran situ banyak pedagang makanan, mulai dari pisang rebus, kerupuk siram sampai kaos oleh-oleh. Menjelang malam kemungkinan makin banyak yang jualan di sini. Yang pasti dari salah satu sudut area Jam Gadang kita bisa lihat pemandangan rumah-rumah di dataran yang lebih rendah.

Pemandangan di Bawah

Jam Gadang sendiri berbentuk persegi panjang, dengan tiap sisi atasnya terpasang sebuah jam. Puncak jam berornamen atap gonjong khas Sumatera Barat. Gue pandangin angka-angka romawi di jam, mencoba menemukan sambil mengingat-ingat di mana letak kesalahannya. Ternyata kesalahannya terletak di angka 4 yang ditulis dengan lambang huruf "I" besar yang berjumlah 4. Padahal yang bener penulisan angka 4 dalam huruf romawi adalah IV. Oh ya, di situ juga ada badut-badut yang suka nimbrung kalau kita lagi foto-foto. Kalau sengaja minta foto bareng mereka tentu ga gratis.

Dari Jam Gadang gue bergerak menuju Ngarai Sianok di Jalan Panorama. Gue dan nyokap jalan kaki ke sana setelah sebelumnya nanya-nanya arah sama orang di jalan.

Pintu Masuk Panorama

Pas nyampe gerbang masuknya sebenernya ada pemberitahuan kalau wisata Ngarai Sianok bakal dibuka lagi jam setengah 2, setelah selesai sholat Jumat. Waktu gue sama nyokap nyampe baru sekitar jam setengah 1. Tapi ada seorang bapak yang ngegiring kita ke loket karcis. Dan ternyata bisa tuh masuk, ga perlu nunggu sampe setengah 2. Masing-masing ditarik uang masuk Rp 5.000.

Karcis Masuk Objek Wisata

Oh ya, selama menuju ke wisata di Jalan Panorama kita bakal ngelewatin Taman Monumen Bung Hatta dan Museum Perjuangan Tri Daya Eka Dharma. Di sepanjang jalan juga lumayan banyak hotel.

Taman Monumen Bung Hatta
Museum Perjuangan

Dari gerbang masuk kita cukup berjalan maju sedikit dan langsung tampaklah bentangan Ngarai Sianok yang tersohor. Gue ngeliat dari pinggir pagar, yang terletak di bagian dataran yang lebih tinggi dari ngarai. Kalau kita berjalan ke arah kanan, kita bakal nemuin toko-toko souvenir dan semacem menara supaya pandangan kita ke bawah ngarai lebih luas. Plus kita juga bisa liat jalan raya dan rumah-rumah. 

Need Some Directions?

Di Kaki Ngarai

Ngarai Sianok

Lukisan di Depan Toko Cinderamata

Sebenernya gue pikir, asyik juga menyusur ngarai. Setau gue di situ ada tangga-tangga yang suka disebut Great Wall-nya Bukittinggi buat nyampe ke dasar ngarai. Tapi kasian yeee nyokap kalau gue maksa meniti tangga. Yahh cukuplah memandang ngarai dari ketinggian-di balik pagar. Next time maybe.

Setelah nanya-nanya gue sama nyokap ke bagian area Lobang Jepang. Awal masuk kok ga keliatan ya? Padahal gampang aja kok. Tandanya itu 2 patung berpakaian prajurit Jepang. Cukup jalan agak ke bawah, keliatan deh Lobang Jepang. Waktu itu ada beberapa ABG yang foto-foto di situ. Tapi tour guide ga keliatan, mungkin masih sholat Jumat. Padahal kayaknya terowongannya keliatan ga terlalu nakutin kok. Terowongannya udah dipugar, dikasih lampu, tengahnya dikasih semacam pagar buat pegangan. Udah friendly-lah. Tapi yaa serem juga kalo mesti nyusur-nyusur sendiri. Bukan apa-apa, bukan takut samprokan sama tulang-belulang, tapi gue lebih takut nyasar di situ. Hellloooowww, gue kan payah bener kalau soal arah.

Patung Jepang
Selamat Datang!

Denah Lobang Jepang
Terowongan yang Sudah Dipugar
Lobang Jepang

Tapi dari ulasan yang gue baca di blog-blog, sejarah di situ emang biadab banget. Ribuan tenaga kerja alias Romusha dipaksa menggali terowongan sepanjang lebih dari 1,4 KM itu. Selama pengerjaan banyak yang tewas, dan banyak juga yang dibantai. Mayat-mayat mereka lantas dipotong-potong trus dibuang di salah satu lorong di situ. Asthagfirullah.

Sebelum keluar gue sama nyokap nyempetin sholat masih di area itu juga. Musholanya masih dalam tahap pembangunan. Toilet dan tempat wudhu masih baru plus masih polos bersemen. Ruangan sholatnya sendiri berdinding kaca. Dan kalau gue liat-liat kemungkinan nanti bakal dibikin semacem kantin juga di situ. Soalnya udah ada beberapa set meja dan kursi di situ.

Puas liat-liat di situ, gue dan nyokap balik ke pusat wisata di area Jam Gadang naik bendi alias delman. Gue sih ngusulin naik angkot aja, tapi nyokap maunya naik bendi. Gue duga keras itu ada hubungannya dengan nostalgia. Balik ke kampung waktunya mengenang masa lalu ya... haha.

Naik Bendi

Pas balik ke Jam Gadang, situasi udah lebih rame dari pas kami datang tadi. Yang jualan juga udah mulai banyak. Tapi makanannya ga ada yang nendang buat perut gue yang udah laper berat. Jadilah kita ke Pasar Ateh alias Pasar Atas buat cari makan sambil beli oleh-oleh.

Go To Pasar Ateh

Seperti di kota wisata manapun, Bukittinggi juga menjual kaos souvenir dengan ikon lokal. Untuk Bukittinggi jelas Jam Gadang primadonanya. Juga ga ketinggalan rumah beratap gonjong yang khas Minang banget. Kaos dengan kata-kata humor berbahasa Minang juga ada. Dan dari percakapan nyokap sama salah satu penjual kaos di sana terungkap kalau kaos itu asalnya dari Jakarta. Yahh, seharusnya sih emang kita udah duga ya, konveksi besar ada di mana. Semua kaos yang dijual di kota wisata manapun di Indonesia−kaos bergambar ikon lokal manapun−berasal dari satu konveksi di SATU daerah. Tapi tentu aja dengan perjanjian kalau kaos-kaos itu cuma bakal diekspor ke daerah sesuai gambar kaos, jadi ga bakal bisa dibeli di tempat produksinya sekalipun.

Kaos Oleh-oleh
  
Lalu, apa dengan fakta itu kita jadi merasa tertipu? Seperti waktu kita dapet oleh-oleh dari orang yang baru naik haji tapi belakangan kita tau kalau cinderamata tersebut made in Tanah Abang? Hehehe, beda kasus itu sih ya. Kalau kaos ini kan emang asli belinya di kota wisatanya waktu kita berkunjung ke sana. Dan bagi gue, itu sih fungsi cinderamata alias souvenir−terlepas dari tempat produksinya; sebagai pengingat kita pernah ke sana. Kelak waktu gue pakai kaos souvenir dari Bukittinggi, gue bakal inget gue pernah ke Jam Gadang, Ngarai Sianok dan Pasar Ateh; alih-alih mengingat angsa yang mungkin tidak pernah ada. Hahaha.