Transportasi di Sumatera Barat



Setelah sebelumnya gue nulis soal masakan Sumbar yang ajib, kali gue mau nulis soal transportasi umum di sana. Seperti yang selalu didengung-dengungkan ortu gue, kemudahan transportasi di Sumbar adalah sebuah mitos.


Well, karena selama pulkam kemaren, orbit gue cuma seputar Kubang-Payakumbuh-Bukittinggi-Padang, gue bakal persempit ulasan gue di sekitaran Kubang-Payakumbuh yang emang paling lama gue tongkrongin. Hehe! Jadi, adalah sebuah mitos kalau dibilang transportasi umum di kampung itu tersedia kapan aja.

Mobil colt putih yang gue tumpangin ke Lembah Harau itu salah satu yang tersedia. Tapi karena udah terdoktrin soal sulitnya transportasi di sana, gue nggak pernah nyampe rumah setelah isya. Jadi entah ada atau ga itu angkot kalau udah malem.

Lalu ada berbagai mobil elf dari berbagai travel pula. Yang gue tumpangin itu Ayah dan RNS. Ada juga Bahagia dan Sinamar. Rata-rata melayani sampe ke Kota Padang. Dari Kubang sampe Komplek Singgalang di Padang tarifnya Rp 35.000. Waktu gue dari Padang, angkotnya masuk dari depan Simpang Singkuang dan berhenti di jalan masuk ke rumah. Tapi pas gue sama nyokap naik dari Payakumbuh, sopirnya nggak mau nganter sampe dalem. Kita diturunin di depan Simpang Singkuang.


Simpang Singkuang

Kalau ada duit lebih dan mau lebih leluasa, carter travel aja. Jenis mobilnya biasanya panther atau kijang. Gue belom pernah carter beginian buat keliling Sumbar, tapi kata sopir travel Riau-Sumbar, tarifnya Rp 250.000 per hari. Sementara kalau dari Kubang ke Pekanbaru atau sebaliknya juga lebih nyaman naik travel. Kita bakal dijemput di depan rumah dan dianter juga sampe ke pintu alamat tujuan. Tarifnya Rp 110.000. Misalkan kita nunggu di kantor travelnya, tarifnya bakal dikurangin. Gue waktu itu PP naik travel Sinamar.

Tarif angkutan umum emang rata-rata mahal. Tapi kalau dilihat-lihat, trayek mereka yang antar kota, tariff segitu cukup masuk akal. Apalagi travel yang bisa dibilang kelas eksekutif.

Yang bikin ngurut dada itu tariff ojek. Tau tarif ojek di sana berapa? Dua ribu perak sajah, teman-teman! Pas bokap gue bilang ongkos ojeknya segitu, gue pikir, “apaan! Masak iya dua ribu?!”


Tapi sodara-sodara, itu benar adanya. Waktu di Kota Padang, dari depan Komplek Singgalang sampe ke rumah tante gue, naik ojek cuma bayar dua ribu. Emang sih jaraknya ga jauh, palingan 500-800 meter, tapi dua ribu??? Dari Simpang Singkuang ke rumah gue di Kubang juga ojeknya dibayar dua ribu. Padahal itu lumayan jauh loh. Plus jalannya naik-turun. Coba deh di Jakarta atau Tangerang, mana ada ojek mau dibayar dua ribu!

Postingan populer dari blog ini

Film Filosofi Kopi... Sebuah Review dan Opini