Rabu, 09 Agustus 2017

Hari Ke Dua di Bali






Hari ke 2 di Bali, 28 Juli 2017. Agenda hari ini salah satu yang paling gue tunggu. Kita berangkat bersepuluh naik gocar/grab car dua mobil ke Tanjung Benoa Water Sport. Jauh sebelum ke Bali kita udah book duluan voucher untuk main wahana di Lakupon.com.


Buat menuju Tanjung Benoa, kita ngelewatin Jalan Tol Bali Mandara sepanjang 8 KM yang sebagian besarnya berada di atas laut. Indah walau sedikit ngeri.

Tol Bali Mandara

Nyampe di konter operator water sport-nya udah lumayan siang dan panas. Nama operatornya Tirta Pratama Water Sporr. Tapi pemandangannya biru-biru cerah. Di pantai ini, mungkin pengaruh kecepatan angin, memang dikhususkan buat main water sport. Sejauh mata memandang tampak orang-orang bermain parasailing, fly fish, jetski, wake board dan banyak lagi. Sayangnya, dari operator yang udah kita book meng-cancel wahana parasailing karena masalah angin. Terlalu kencang atau apa gitu. Intinya, mereka tidak merekomendasikan. Yang nekat, silakan, tapi tanggungjawab sendiri.

Kenyataannya, banyak operator lain yang tetep ngejalanin parasailing. Dari keterangan beberapa beach boys (sebut saja begitu), kebetulan di area kuasa operator lain itu bagian tepi pantainya lebih dalam, karena resiko jatuh di air lebih mending ketimbang jatuh di darat. Begitulah. Gue sebagai orang yang nggak order parasailing, ya nggak masalah. Walau emang keliatan seru dan yang paling banyak peminat. Baru selesai satu orang, copot sabuk pengaman, trus pasang ke orang berikutnya. Begitu terus siklusnya. Cepet banget.

Tanjung Benoa Water Sport

Gue naik fly fish dan jetski. Seru? Iya dong. Asik lah. Sementara yang lain main seawalker dan snorkling, gue udah selesai main dan langsung mandi. Pinginnya sih berendem di pantai, secara udah pake baju renang juga. Tapi seperti gue sebut sebelumnya, pantai di Tanjung Benoa ini tipenya bukan buat berenang-berenang. Salah-salah kita nyangkut benang parasailing orang pas mereka mau mendarat. Minimal kepentok bodi speed boat lah. Heee...

Banyak boat

Yowis lah, nggak mandi-mandi. Tapi kalau makan es krim siang-siang bolong gini enak kali yah. Jadilah selesai beberes gue beli es krim magnum. Yummy!

Balon parasailing mendarat di atas es krimkuuuu

Balik dari Tanjung Benoa kita nyari tempat makan siang. Dari sini kita udah naik elf sewaan lagi. Kita makan nasi Padang yang rada zonk. Zonk buat ukuran traveller bujet pas-pasan kayak kita. Hahaha.

Pantai Pandawa



Kita ngelewatin lagi Tol Mandara Bali. Tujuan kita selanjutnya adalah Pantai Pandawa. Tiket masuk Rp 10.000 / orang. Masih biru-biru cemerlang. Cantik, meski ramai. Nggak lama dari situ kita ke Pantai Padang-Padang. Tiket masuk yang tertera di loket kalau nggak salah Rp 20.000 / orang, tapi pas temen gue nanya ke penjaganya katanya itu buat mancanegara. Kita cukup bayar Rp 50.000 untuk semua orang.









 
Agak perjuangan ke bawah (karena inget pas mendaki ke atasnya nanti). Kalau menurut gue sih pantainya biasa aja. Cuma emang cocok buat berjemur, nyantai di pinggir pantai; ombaknya cenderung kalem. Salah satu favorit turis kayaknya sih. Banyak banget yang gelar kain trus sun batting di atas pasir. Dari sini gue kayak udah biasa aja ngeliat pemandangan bikini girl di mana-mana. Dari yang bodinya bagus sampe yang menggelambir. Hahaha. Emang begitulah adanya.

 
Perjalanan ke Pantai Padang-Padang

Pantai Padang-Padang

Bener aja perjuangan banget naik ke atas lagi, menuju pelataran parkir. Ada insiden salah paham yang bikin perjalanan tersendat. Tapi nggak lama, syukurnya. Kita cuss ke Uluwatu buat nonton Tari Kecak, salah satu kegiatan yang paling gue tunggu.



Tiket masuk Rp 20.000 / orang plus tiket nonton Kecak Rp 85.000 / orang yang udah kita booking duluan via online. Di sini kita bakal dibagiin selendang buat dililitin di pinggang. Setelah nyari-nyari spot narinya, nemulah kita jalur yang tepat. Kita dibagiin selebaran tentang kisah Rama dan Sita.

Kita nyampe emang udah mepet banget. Kursi penonton udah penuh sampe ke lantai tarinya. Nggak sempet moto-moto dulu padahal momennya pas sunset. Gue sama temen-temen duduk di belakang para penari cowok. Mereka ini, yang melalui suaranya, bakal mengiringi sepanjang tari.


Tariannya bagus, karena rupanya ini semacem teater juga. Ada ceritanya. Para penari ceweknya juga bermain ekspresi (keliatan takut hampir sepanjang cerita). Yang ganggu, belom ada setengah jalan, banyak penonton yang ninggalin arena. Bener-bener ganggu dan menghalangi pandangan. Yang bikin bener-bener pingin marah, orang-orang yang repot banget mau keluar lewat akses keluar-masuk penari. Nggak satu-dua kali mereka bentrokan (dan menghalangi) para penampil. Ngapain sih ribet banget? Satu jam doang kok acaranya. Pas akhir-akhir juga berlangsung komunikatif. Pada nggak menghargai seni banget *sombong*.

Seneng banget dapet kesempatan nonton Tari Kecak. Pingin nonton lagi. Tapi yang berikutnya mesti lebih awal supaya bisa kebagian trmpat duduk yang menghadap pantai supaya view-nya pas. Semoga. Amin.