Kamis, 10 Agustus 2017

Hari ke Empat di Bali




Minggu, 30 Juli 2017. Hari ke empat. Karena semalem tidur awal, gue udah seger aja pas dibangunin sekitar jam setengah empat pagi. Padahal gue sempet ragu loh, beneran nih kita jalan jam 4 pagi? Belom lagi gue khawatir sama jalanan yang minim penerangan.


Tapi bisa kok. Jam 4 pagi kita semua berangkat. Kata Bu Siti perjalanan ke Pantai Atuh makan waktu 1,5 jam. Pas pertama gue denger cerita dia, jujur gue rada skeptis. Segede itukah Nusa Penida sampe buat dari satu spot ke spot lain sampe makan waktu segitu lama? Tapi emang beneran loh. Pengalaman kemarinnya ke Pasih Uug yang lama juga. Dan kali ini kita ambil arah yang berbeda dari destinasi kemarin. Kali ini kita ke arah Timur. Beda dari kemarin, kali ini lebih banyak rumah warga. Sampe mendekati pantai juga masih ada juga rumah warga. Kalau kemarin kan udah ngebelah hutan segala macam. Tapi treknya sama aja; sama-sama gila biarpun bagian aspalnya lebih panjang. Selama di boncengan, dengan penerangan lampu motor seadanya, gue rajin perhatiin rambu-rambu jalan. Banyak banget rambu yang nggak akan gue temuin di Tangerang atau Jakarta. Misalnya rambu jalanan menurun, tikungan, jalanan bergelombang. 


Salah satu rambu yang sempet kepotret

Kita nyampe hampir setengah 6 kalau nggak salah. Masih gelap karena sunrise di Bali umumnya hampir setengah 7. Dan perjalanan turun ke pantainya, meski udah tangga beton, jauh juga. Dan mesti hati-hati, pasti. Di sinilah spot pantai yang batu-batu karangnya bolong-bolong. Tapi mataharinya di balik batu lain. Trus saat itu agak mendung juga, jadi nggak dapet sunrise. 

Pantainya sendiri menurut gue biasa aja sih. Tapi cocok buat berenang-berenang. Meski nggak berbaju renang, gue nekat berendem. Nggak lama gara-gara kerasa perih di bagian luka. Huhuhu!

Di pinggir pantainya ada turis yang kemping. Ada juga yang tiduran ditutupin selimut di atas kursi-kursi kayu panjang. Di deket situ ada pura. Dan, beda dari Broken Beach atau Kelingking Beach, di Pantai Atuh ada toilet umum berair tawar! Hore! Lucunya, pas gue sama temen-temen gue mau ke toilet, sekawanan anjing deketin kita. Jadi berasa dikawal depan belakang sama si bleky dan browny (panggilan berdasarkan warna bulu, heee…).

Di sini temen-temen udah pada sibuk buka lazy bag. Hehehe. Gue sempet nyoba sebentar. Abis berendem gue nyemilin biskuit trus tepar dengan baju basah. Ngantuk sangat! Dan bener aja kan, PR berat buat naik ke atas lagi. Sampe kita ngaso dulu minum es kelapa dan makan popmi. Sempet pula pose-pose di atas hammock yang udah tersedia di situ dengan view laut lepas.

Dan ternyata ada sisi lain di Pantai Atuh. Ada bagian biru tosca-biru gelap di Pantai Atuh. Sama cantiknya. Ada karang-karang berbentuk piramida di sini. Nggak sia-sia lah berangkat dari jam 4 pagi dari homestay. Yang ngeselin tiba-tiba juru parkir udah stand by di deket motor dan dia minta bayaran Rp 5.000 / orang dan Rp 5.000 / motor. Pas kita tawar buat bayar parkir motornya aja—kayak pantai-pantai sebelumnya—kang parkirnya malah bilang, “Ya ke pantai lain aja, jangan ke pantai ini!” Busyet! Trus pake nutupin jalan pake semacem batang besi gitu. Wew banget!

Dari sini udah pada kecapekan. Jadi jadwal ke Bukit Teletubbies terpaksa di-cancel. Kita juga udah lapar berat. Plus ngejar jadwal kapal ke Nusa Lembongan sekitar jam 12 siang. Biaya kamar di homestay tenang Rp 800.000 untuk 4 kamar. Biaya sewa motor hitungannya 1 hari setengah, Rp 400.000 untuk 5 motor. Biaya udah termasuk bensin tapi semalem masing-masing motor diisi 1 liter lagi buat jaga-jaga.

Tanpa mandi, kita langsung cabut naik perahu sewaan Rp 250.000 sekali jalan. Lumayan karena jalan rame-rame cuma kena Rp 25.000 / orang. Gue nggak tau juga kalau kapal yang emang umum, bukan carter, ada atau nggak yang menuju Lembongan. Tapi kalau jalan berame-rame emang enak sewa aja. Jatohnya juga murah. Perjalanan sebentar aja, mungkin sekitar 15 – 20 menit. Kita berhenti di pelabuhan deket Jembatan Kuning, si akses Nusa Lembongan dan Nusa Ceningan.

Yellow Bridge
  
Kita nego-nego di warung deket situ yang ada tanda penyewaan motor. Ibu-ibunya judes euy pas kita nawar, nyuruh cari sewaan yang lain aja sambil teriak-teriak. Dia kekeuh minta Rp 100.000 / motor dan kekeuh juga nggak mau nambahin bensin. Tapi belakangan, kata temen gue, diem-diem adik si ibu nambahin juga bensinnya ke tangki masing-masing motor. Hahaha. Syukurlah, baru aja gue mau viralkan ulah si ibu via medsos! Hohoho, nggak lah yaaa…


FYI : Ninggalin motor di pinggir jalan dengan kunci masih nancap di Nusa Penida, Nusa Lembongan dan Nusa Ceningan dijamin aman sentosa. Pas balikin motor besoknya aja, kita titip aja di parkiran deket dermaga Jungut Batu dengan kunci masih nancap. Begitulah keadaan di pulau. Barang bergerak semacem motor mau dicolong pasti langsung ketahuan. Mau keluar pulau juga mesti lewat dermaga yang banyak diliat orang.


Dengan berbekal bakat sirkus seadanya, berangkatlah kita naik motor nyari-nyari penginapan The Rompok yang jauh-jauh hari udah kita booking online. Bawa-bawa koper dan ransel. Dimuat-muatin aja di motor biar sekali jalan. Dan ternyata lumayan jauh juga penginapan kita. Masuk-masuk gang. Untunglah penampakan hotelnya nggak mengecewakan. Kita pesen 5 kamar dengan pertimbangan supaya semuanya kebagian sarapan. Biaya semua kamar Rp 1.250.000,- dan itu bayar di tempat pas kita check out.

Beres siap-siap, kita langsung berangkat ke Nusa Ceningan ngelewatin Yellow Bridge. Tujuan kita adalah Blue Lagoon. Dan lautnya sebiru namanya. Dalam beberapa kesempatan, ombak menerjang karang sampe nyembur. Pingin kena semburannya tapi takut kalau terlalu ke pinggir. Batu-batu pijakannya tajem loh. Gue dapet oleh-oleh lagi di jempol kaki kanan; luka berdarah kegesek karang.


Blue Lagoon

Batu karangnya tajam

Senja sudah turun

Balik dari Blue Lagoon udah senja. Kita berhenti sebentar di pinggiran Yellow Bridge. Abis ini gue pikir bakal langsung balik ke penginapan. Lumayan banget hari ini. Kita udah start dari jam 4 pagi. Eh, ternyata temen gue yang jalan duluan malah nyari jalan ke Devil’s Tears. Tapi nggak kecewa sih ke sini. Ada atraksi ombak masuk ke sebuah lobang, terus menyembur keluar yang seru banget. Birunya? Nggak kalah cantik.


Sunset di Yellow Bridge

Lalu dimulailah keribetan nyari makanan halal buat dinner. Sebetulnya, ketimbang Nusa Penida yang besar, Nusa Lembongan dan Nusa Ceningan yang relatif imut-imut justru lebih semarak kehidupan malamnya. Banyak banget kafe dengan target konsumen mancanegara di sepanjang jalan. Tapi ya itu, kebanyakan mengandung babi. Setelah tanya-tanya sama penjaga mini market—tempat beli popmie yang akhirnya jadi pilihan makan malam beberapa dari kita—ada warung halal di situ. Namanya warung Ridho sama Sugeng. Insha Allah halal. Tapi gue jadi kepikiran—sebelumnya sama sekali nggak ngeh—di Seruni Guest House sarapan kita, alat-alat makannya nyampur dicuci sama bekas makan babi nggak ya? Nggak nuduh sih. Gue bahkan nggak tau yang punya kateringnya Islam, Hindu, Kristen, Budha atau Katholik. Pinginnya sih halal. Mudah-mudahan katering Seruni halal 100 % dari segi makanan, alat masak sampe alat cuci piring. Amiiinnn.


FYI : selama kita di Nusa Lembongan dan Nusa Ceningan, sama sekali nggak ada tarif parkir. Nggak ada yang jaga!