Hari ke Lima di Bali



Senin, 31 Juli 2017. Hari ke lima. Kali ini kita nggak ambisius buat berangkat pagi ngejar sunrise atau apapun. Kita santai aja. Yang penting kita udah punya jadwal naik kapal ke Sanur jam 11.15 dari Dermaga Jungut Batu.


Beberapa dari kita memutuskan buat stay di hotel. Gue termasuk yang ikut jalan. Berdasarkan interview singkat sama penjaga mini market semalem, wisata di Lembongan masih banyak. Ada Mushroom Beach, Dream Beach, Mangrove Forest dan sebuah tempat di bawah tanah. Karena waktu mepet kita pergi ke Dream Beach yang relatif dekat dari Devil's Tears.

Ombak pantainya lumayan. Sesekali bakal menghantam ke bibir pantai dengan besar dan cepat. Enak kayaknya buat mandi-mandi. View dari atas keliatan biru dan bagus. Tapi kita sebentaran aja di sini. Kapal ke Sanur udah menunggu.

Dream Beach dari atas
 
Seperti yang gue tulis sebelumnya, motor sewaan di Lembongan kita balikin dengan cara titip di parkiran. Kunci masih nancap. Syalalalala banget kalau di Jakarta kayak begitu mah ya. Hehehe.

Selama nunggu kapal di kantor operator boat, gue udah minta tolong temen gue buat nyari tau jarak dari Sanur ke destinasi kulineran kita di Ayam Betutu Gilimanuk. Udah lapar banget. Semalem baru diganjel popmie, sarapan popmie lagi, setengah porsi pancake jatah hotel dan dua batang Beng-beng. Sungguh makanan basa-basi. Sialnya, kapalnya delay. Plus udah delay, kita yang udah menyongsong ke pinggir pantai, terpaksa gigit jari. Kapal yang sedianya bakal bawa kita ke Sanur malah putar balik nggak bawa penumpang. Awak kapalnya bilang dia dapet perintah nggak ke Sanur lagi atau apa gitu. Kecewa berat. Lapar berat. Si owner operator boat langsung kalang kabut, sibuk sama walkie-talkie, telepon, dan ponsel, berkoordinasi entah dengan siapa. Pas temen gue nanya kapan jadinya kita nyebrang, katanya sebentar lagi. Katanya kapal yang puter balik tadi cuma mis komunikasi aja.


Nusa Lembongan dan Nusa Ceningan

Untunglah sebelum jam 12 ada kapal pengganti yang datang. Kita semua naik bersama beberapa turis. Dan seru loh gelombangnya. Kata temen gue serasa naik Kora-kora Dufan. Naik turun kebawa gelombang. Pas nyampe di Sanur, turis cewek di belakang gue sampe tepuk tangan dan bilang nice job ke awak kapal. Emang seru sih. Sayang cuma setengah jam. By the way, biaya kapal Nusa Lembongan (Dermaga Jungut Batu) - Sanur Rp 65.000 / orang.

Ah, akhirnya nyampe di pulau Bali yang besar lagi. Waktunya kuliner!!! Kita naik elf sewaan lagi ke Agung Bali; pusat oleh-oleh sekalian tempat makan Ayam Betutu Gilimanuk. Awal nyampe temen gue sempet koreksi ke Bli sopirnya, tapi pas gue liat logo si ayam betutu terpampang di tempat itu gue bilang pemberhentian kita udah bener. Logonya persis seperti yang diiyakan sopir gocar pas ke Tanjung Benoa kemarin. Si Ayam Betutu Gilimanuk ini emang rekomendasi si bapak sopir gocar.


Menu Ayam Betutu Khas Gilimanuk

Makanan datang langsung kalap. Enak. Total kita pesen 5 ekor ayam: 4 betutu, 1 goreng biasa. Dan ayamnya udah komplit sama sayur plecing, kacang dan sambal matah. Semua enak, pedasnya masih bisa diterima. Tapi gue secara pribadi nggak suka sambal matah. Bau bawang banget! Gue sampe nambah nasi setengah porsi saking laparnya. Puas lah. Setelah dihitung-hitung, per orang kena Rp 75.000 dengan menu nasi dan dua potong ayam tiap orang.


Serbuuuu!!!


Selesai makan, kita nyempetin sholat dulu. Mushola tersedia di bagian kiri belakang gedung. Oh ya, pas pertama datang ke Agung Bali kita bakal ditempelin stiker gitu sama pramuniaganya. Biasanya mereka nempel di dada atas kanan. Tapi buat yang berjilbab, biar ringkas, tempel di lengan atas juga nggak apa-apa.

Demi menghemat waktu kita sekalian belanja oleh-oleh di situ. Lengkap; dari makanan, kain pantai, batik, sandal, aksesoris sampe barang-barang pajangan. Gue beli oleh-oleh makanan sekedarnya buat orang rumah dan dua potong baju. Cukuplah sebagai syarat udah pernah ke Bali. Hihihi.

Selanjutnya kita ke Tanah Lot. Maceeeeettttt!!! Sunsetnya jadi telat. Kita yang baru nyampe samprokan sama yang udah mau pulang. Hahaha. Biaya masuk Rp 20.000 / orang. Di sepanjang jalan menuju pantai banyak banget PKL yang dagang. Kebanyakan baju.


Ombak di Tanah Lot

Ketinggalan sunset :(

Tanah Lot sendiri menurut gue biasa aja. Ombaknya sih asyik, tapi lautnya nggak biru. Mungkin karena udah mulai gelap juga kali ya. Akhirnya, dengan tiket masuk yang terbilang mahal, kita sebentaran aja di Tanah Lot. Udah gelap dan bingung juga mau ngapain lagi.

Destinasi terakhir adalah Mc Donald! Yow, buat makan malam. Dua temen gue yang masih satu hari lagi di Bali makan di tempat, sementara yang 8 lagi take away alias bungkus. Kita nyampe Ngurah Rai sekitar jam 10 WITA dan langsung check in manual. Liburan ke Bali selesai sudah. Mudah-mudahan ada rejeki buat ke sana lagi suatu hari nanti. Amiiiinnn.

  


Postingan populer dari blog ini

Film Filosofi Kopi... Sebuah Review dan Opini