Kamis, 10 Agustus 2017

Hari Ke Tiga di Bali



 

Sabtu, 29 Juli 2017. Hari ke tiga. Rencana hari ini kita mau nyebrang ke Nusa Penida dari Sanur. Di mana itu Nusa Penida? Sebelum gue ikut share cost ini juga gue asing sama Nusa Penida. Hehehe.


Jadi Nusa Penida itu salah satu pulau di Provinsi Bali. Nusa Penida merupakan sebuah kecamatan di Kabupaten Klungkung. Kata sopir gocar yang bawa gue dan beberapa teman ke Sanur, di pulau ini banyak orang Bugis. Dan dari sepanjang liburan ke Bali baru kali itu kayaknya kedengeran suara adzan.

Menurut penawaran dari Bu Siti, owner Homestay Tenang yang bakal jadi tempat nginep kita, dia yang bakal book tiket kapal ke Nusa Penida. Tapi pas kita datengin operatornya—dan itu baru sekitar jam 8 kurang; lumayan cepet untuk persiapan jadwal kapal jam 08.30—Bu Siti baru nelpon pagi dan tiket buat nyebrang pukul 08.30 udah abis. Jadwal berikutnya pukul 10.30. Itu pun pendaftarannya baru bakal dibuka jam 9 pagi. Katanya takut calon penumpangnya pergi atau apalah. Nggak ngaruh juga meski kita bayar di muka. Tapi setelah temen gue kontekan sama Bu Siti, sebelum jam 9 pagi akhirnya kita udah terdaftar buat book sepuluh orang.


Tips : Yang mau nyebrang via Sanur lebih baik udah book tiket sehari sebelumnya. Lebih aman. Karena ada ibu-ibu sebelah gue yang mau beli tiket pas gue bayar tiket (sekitar jam 9), tau-tau udah full booked aja. Baru buka, udah full??? Mending sehari sebelum deh, daripada gigit jari yee kan..?

Hampir jam 11 kayaknya, kapal yang ditunggu-tunggu menepi juga di pinggir pantai. Berbasahan lah kita pas menuju kapal. Para penumpang mesti menanggalkan sandal tanpa terkecuali. Disuruh ditaro di semacem keranjang ikan nelayan gitu. Pas gue masuk kapalnya… oh ya pantes. Kirain kapalnya semacem kapal nelayan buat nyebrang di Pulau Seribu. Tapi ini lebih bagus. Kursi penumpangnya bagus kayak di bis pariwisata, dan ada ruang penyimpanan life jacket di kabin atas jok. Lantainya juga bersih. Basah-basah dikit aja karena kaki penumpang. Kalau penumpang beralas kaki pasti keadaannya jorok, banyak pasir. Makanya kita semua mesti lepas sendal. Kebijakannya udah bagus. BTW, harga tiket kapalnya Rp 75.000 / orang.

Perjalanan nyebrang makan waktu sekitar 45 menit. Pas nyampe kita disapa ibu-ibu yang rupanya si pemilik Homestay Tenang alias Bu Siti. Emak-emak berkerudung biasa, tapi melek teknologi karena homestay-nya ditemukan temen gue via internet. Huihui! Kata Bu Siti dia kehabisan angkot yang tadinya bakal ngangkut kita dari Pelabuhan ke homestay-nya. Jadilah temen gue seorang ikut Bu Siti buat ngambil motor. Trus baru jemput satu-persatu, dimulai dari yang bisa naik motor supaya bisa ngangkut yang belakangan. Deket sih sebenernya jarak dari pelabuhan sampai ke homestay-nya. Apalagi kalau nyusur pinggir pantai. Masih sama-sama di Desa Toyapakeh. Cuma repot sama barang bawaan kita.

Kelar beres-beres, kita langsung go dengan 5 motor. Persis balap motor—saking semangatnya liburan. Dan kejadianlah yang tidak diinginkan. Tapi beneran deh, ambil hikmahnya aja. Soalnya itu desa orang, medannya asing, berkelok-kelok, turun-naik, menikung tajam, kanan-kiri langsung jurang atau laut dan semuanya—trus kita berasa free aja gitu? Udah mending nyium aspal di jalanan datar doang. Kita langsung dibawa ke Puskesmas yang kebetulan deket. Nah, kan? Maksud hati pingin cepet-cepet nyampe ke tujuan, eh malah ketunda gara-gara kecelakaan. Lumayan, dapet tato temporer motif natural realis ala cakaran macan khas Bali di lutut, paha dan tangan. Hohoho!

Sambil rehat kita makan indomie di warung deket Puskesmas. Ada pergantian boncengan motor pas di sini. Kata orang Puskesmasnya, kecepatan 50-60 KM/jam itu udah termasuk kenceng buat jalanan di Nusa Penida. Jadi, hati-hati! Kali ini kita lebih selow. Di tengah jalan kita juga sempet nolongin turis perempuan asal Swedia yang keabisan bensin. “Thank you so much,” she said again and again. Kayanya emang banyak sih ya tipe turis nekat begini alias jelong-jelong sendirian di Bali. Perempuan pula!

Setelah ngelewatin jalanan aspal, jalanan batu, jalanan tanah, naik-turun, belok-belok, melalui hutan, kampung, gunung kapur yang bolong-bolong tergerus, penunjuk jalan yang mengarah ke kiri-kanan-lurus, akhirnya sampe juga kita di Pasih Uug alias Broken Beach. Dari parkiran kita turun. Semakin ke bawah makin banyak batu-batu karang tajam. Dan buat gue sendiri pas pertama kali ngeliat Angels Billabong, udah terkagum-kagum dahsyat. Belum pernah kayaknya gue liat laut sebiru itu. Pengecualian foto-foto yang udah masuk ke ruang Photoshop yah! Subhanallah banget! Biru banget. Sebiru foto-foto di internet. Ombaknya juga ganas. Makanya yang mau mandi-mandi di bagian Billabongnya nggak boleh terlalu jauh berenang. Sekalinya keseret ombak ya sudah, nggak tau lagi. Pantai ini kan berbatasan langsung sama Samudera Hindia. Tau sendirilah bedanya laut sama samudera dari segi ombaknya. Gue sebenernya pengen turun sih. Ngerendem kakilah minimal. Tapi trek turunnya setelah gue analisis bakal nggak bisa gue lewatin. Tambahin lagi kaki kanan gue baru dapet salam dari aspal. Hehehe. Tapi udah hepi sih ngeliat pemandangannya yang keren banget di sana.

Pilih ke mana dulu?



Angel's Billabong

Kita lanjut ke ikonnya Broken Beach yang jaraknya nggak jauh dari Angels Billabong. Cuma sekitar 50-100 meter. Si batu bolong ini juga nggak kalah cantik. Airnya dari biru tosca ke biru gelap yang cantik banget. Ombaknya juga nggak kalah sangar. Pulang-pulang kita ditarik biaya parkir Rp 5.000 / motor.


Broken Beach
 
Menjelang senja kita berangkat ke Kelingking Beach. Nggak begitu jauh jaraknya. Pantainya ini yang punya ikon menyerupai kepala dinosaurus. Itu dalam pandangan gue yah. Keliatannya emang kayak dinosaurus yang lagi mengnganga. Di sini juga nggak kalah cantik. Cuma turun buat ngedeketin si ikon curam euy. Kita bahkan bisa turun sampe ke pinggiran pantainya. Cuma ya itu; terjal dan jauh. Perhitungannya udah beranjak malem juga sih. Jalannya asing dan jauh. Nggak mungkin lama-lama di situ. Tapi menurut testimoni orang-orang yang nyampe ke pantainya, katanya bagus banget. Gue sih percaya aja. Dari atas aja keliatan pasirnya alus banget, minim batu-batu karang. Ombaknya cenderung landai. Yang susah dicapai pasti indah (uhuk!). Next time? BTW, biaya parkir di sini masih sama: Rp 5.000 / motor.


Si kepala dinosaurus

Capek dari perjalanan kita berhenti di warung pecel buat makan. Hmm, halal nggak yah? Tapi ada tuh mbak-mbak pake kerudung. Sip lah! Makanannya tidak mengecewakan. Seporsi paket ayam goreng/bakar Rp 25.000 – Rp 30.000. Ukuran ayamnya pun nggak mengecewakan. Warungnya masih di Toyapakeh, deket pom bensin yang baru mau dibangun. Recommended!

Tips : Utamakan keselamatan. Trek-nya gila. Pelan-pelan aja yang penting nyampe. Jangan lupa cek bensin. Ada yang jualan bensin tapi mahal, masih mending, gimana ceritanya kalau kehabisan bensin di tengah hutan sendirian? Prepare is better!


Girl Group Kpop In My Opinion

Right now it’s SNSD, tomorrow it’s SNSD, forever it’s SNSD, I love You. I won’t let you go, Mamamoo. Familiar dengan slogan in...