Awal Pingin ke Bali




Kalau ditanya empat sampai enam bulan lalu, gue pasti akan bergedik nggak minat tiap ada wacana traveling ke Bali. Sebagai orang yang selalu tertarik dengan sesuatu yang jauh, belum tersentuh, tersembunyi, misterius—Bali menurut gue udah terlalu komersil.


Tapi sekitar bulan April dan Mei, semuanya berubah. Gue pokoknya pingin jalan-jalan di sekitar bulan-bulan kemarau. Pinginnya sih ke Sumba. Kebayang enaknya rebahan di atas rumputan bukit-bukit Teletubbies di sana, selonjoran di atas pasir pantai yang sepi dan menjelajah ke pelosoknya yang eksotis. Ah, Sumba. Someday, I hope. Mahalnya itu loh, nggak nahan. Biaya pesawatnya aja minimal udah ngabisin sekitar 3 juta-an, karena mesti transit. Akhirnya gue membidik destinasi lain. Gue membayangkan sebuah tempat wisata yang indah namun di saat bersamaan memudahkan dari segi akomodasi. Dan—tanpa terduga—Bali adalah jawabannya!

Gue pun mulai kepoin situsnya BPI, nyari-nyari postingan seseorang yang ngajak jalan bareng, ngegembel bareng atau share cost. Dan kali aja ada ajakan ke Sumba dengan biaya yang lebih terjangkau (tetep kekeuh pingin ke Sumba!). Dari segi cost dan tanggal—banyak banget yang gue pertimbangkan mengenai tanggal jalan—gue akhirnya join dengan seorang cewek yang tinggal di Jakarta. Estimasi biaya awal 2,3 juta untuk 5 hari include tiket PP. Gue sharing ke temen gue, segitu murah nggak yaaa??? Murah, kata temen gue itu. Karena referensi jalan-jalan temen gue itu—sepengetahuan gue—adalah gaya koper, gue rasa bujet segitu udah murah banget. Dan gue pikir-pikir lumayan lah. Lima hari, cuy!

Gue udah lumayan banyak jalan-jalan dua tahun ke belakang. Gue ke Jogja di bulan Agustus 2015, solo traveling ke Anyer bulan November 2015, ke Sawarna di bulan Mei 2016, solo traveling lagi ke Semarang bulan September 2016, dan ke Jogja lagi di bulan Januari 2017. Dan kecuali sedikit testimoni soal resort di Anyer, gue belom ada lagi nulis soal kegiatan jalan-jalan. Semuanya berkesan; gimana birunya langit di Jogja, gimana serunya ngerangkak-rangkak sampe tiarap di Goa Lalay, gimana kaki gue kebakar di Mesjid Agung Jawa Tengah sampe urung sholat di dalem, dan gimana rasanya diturunin hujan terus pas ke pantai di Gunung Kidul. Sayang sebenernya kalau nggak ditulis pas momennya. Terutama sekali sebagai arsip gue, orang yang ingatannya keren pake banget. Tapi perjalanan kali ini di Bali, Insha Allah bakal gue tulis.

So, here we go!

Postingan populer dari blog ini

Film Filosofi Kopi... Sebuah Review dan Opini